Suara ~ Bab 14 : Antisipasi Tanpa Nama

Ray FL
0



"I(caps) didn’t expect this.” Kataku bila cikgu Rina menghentikan keretanya di hadapan sebuah hotel. Dia mengajak aku makan malam di situ.


Expect the unexpected, dear. Anggap ini sebagai permulaan baru antara awak dan saya. Kita pun patut celebrate jugak, betul?”

Kami turun dari kereta. Aku dihampiri. Sambil membuka jaketku yang masih dipakai, dia bersuara, “Come, let me help you.”

Jaket disarungkan semula ke tubuhku. Berdiri muka ke muka, dia membetulkan kedudukan bow tie yang masih melingkar di wing tip collar kemeja.


“Senget.” Dia senyum. “See, now it’s better. You look great. Jom…”

“Thanks, cikgu.”

Ucapan itu dia hadiahkan dengan melingkarkan lengannya ke lenganku. Aku rasa terusik. Hati berdebar. Cikgu Rina ternyata seorang perempuan yang sangat berani.


“Hari ini berapa haribulan?”

“Tiga. Awak fikir apa?”


Aku biarkan dia berteka-teki. Telefon bimbit kuambil dari saku seluar, ingin menerapkan idea yang terlintas di fikiran. Dia menongkat dagu, diam memerhati apa yang aku buat. Beberapa saat kemudian, aku serahkan PDA itu kepadanya. Cikgu Rina tersenyum sebaik membaca apa yang tertera di skrin.


“Sekarang awak nak tunjuk sisi romantik awak kat saya ke apa ni? Ehm, awak ni memang selalu bawak bom ke sana sini, ye?” Komen cikgu Rina buat aku ketawa besar. Lupa terus aku pada apa yang dah jadi awal malam tadi.


“Tak la cikgu… Ada pulak bom. Saya bukan terrorist. Karang tak pasal-pasal meletop pulak hotel ni.” Sebenarnya aku sedikit tersentuh. Tak pernah sebelum ini aku terima pujian seperti itu. Seorang yang romantik? Memang lucu. Namun ekspresi di muka cikgu Rina jelas menggambarkan betapa dia menikmati saat-saat itu, yang pada dasarnya telah menghangatkan suasana. Dia nampaknya tau bagaimana membawa mood aku yang tersasar kembali ke landasan yang betul.


“I just want this moment to be logged as an emblem of my appreciation. Please know that I am deeply honoured to spend the night with you.”

“My pleasure.”


“Ni semua baru bagi saya. Mungkin cikgu tak faham… saya sendiri tak faham sebenarnya... Just let me capture this moment and frame it well on the empty wall of my heart.” Aku melengkapkan ayat yang tak lengkap. Senyuman lebar dan ketawa kecil cikgu Rina menyambut kata-kataku itu. Tentang cikgu Rina, semuanya tak pernah aku sedar apalagi berminat nak ambil tau sebelum ini. Tapi saat itu telah mengizinkan aku untuk melihat dengan baik sederetan gigi putihnya yang tersusun cantik. Cantik.


“I think you’re passionate and intense when distressed.”

“Entahla cikgu… Mungkin cikgu betul… Tapi sebenarnya, apa jadi kat majlis abah tadi dah ajar saya sesuatu.”


Huraian terputus apabila seorang pelayan datang menghampiri kami.

“Awak nak makan apa?”

“Hmm… Saya rasa macam serigala nak makan lembu. Char-Grilled Dry Aged Rib Eye Steak, please.” Pelayan itu turut ketawa ketika aku membuat pesanan.


"Baiklah, kalau awak serigala, saya kucing. Fillet Halibut Pan-Seared, please.” Cikgu Rina mengenyitkan matanya. Aku tak faham kenapa jadi, aku balas dengan mengangkat kening.


“And please serve us the best wine you have.” Aku menambah.

“Andrey, saya drive…

“Bukan ke kita kat hotel?” Kening kuangkat lagi. Cikgu Rina menggerakkan kepalanya sedikit ke kiri sambil mengecilkan mata, minta penjelasan. Aku pula terus memandangnya, menunggu jawapan. Seketika, aku terfikir, adakah gurauan aku tadi keterlaluan? Mencadangkan bilik hotel? Hatiku ketawa, akalku menyumpah. “Bodoh.”


“Yea, and?” Selepas beberapa detik, akhirnya dia membalas.

“Hotel ada banyak bilik.”

Oh my God… Andrey…” Otak tak suka pada jawapan yang aku bagi.

“Jadi?”

“Hmm… Kalau kita mabuk, cikgu tak yah drive.”

“Now what? Belum minum kau dah mabuk. Andrey, please think straight. ” Giliran aku mentertawakan rintihan akal sementara cikgu Rina mentertawakan usulanku.


“Kenapa, pelik ke?”

“Pelik. Memang pelik.”

“Tak de la cikgu… Minum sikit je, tak sampai mabuk. Kata nak celebrate? Tapi kalau kita mabuk dan cikgu tak selesa dengan idea bermalam kat sini, kita ambil teksi la balik nanti.”


Cikgu Rina tak memberi apa-apa respon. Sebaliknya dia bertanya,“awak dah buat keputusan ke?”

“Belum lagi… Saya kena fikir betul-betul. Takut salah langkah.”

“Salah langkah?” Dahinya berkerut. Kebingungan tergaris di situ.

“Saya risau kalau saya tak boleh bawak mata pelajaran lain. Fizik, Math tak payah cakapla… Gerenti fail.”

Tak semena-mena cikgu Rina ketawa besar. Aku hairan. Aku salah cakap ke?


“Apa yang kelakar sangat? Orang cakap betul ni…” Respon yang diberi buat aku jadi kabur.

“Fokus dan usaha memang tanggungjawab setiap pelajar, setiap orang pada dasarnya, tak kira apa subjek pun, apa pun kita buat. Tapi awak dah salah faham.”


Pernyataan aku tadi kelihatannya sangat lucu bagi cikgu Rina, sehingga dia tak berhenti ketawa. Aku dah mula berpeluh.


“Salah faham?”

Dia mencapai handbag. Sebungkus tisu dikeluarkan. Sehelai tisu diambil lalu dia mengesat air mata gembira dari salah tafsirku.


“I must be a big joke to you…”

Tanganku disentuh lembut. Senyuman enggan pergi dari wajahnya.


“No, hon… but I find it’s cute that you pay attention to my idea of dropping economics. You must be missing school so badly, aren't you?”

“Tak jugak...”


Asal cakap pasal sekolah, mulalah wajah cikgu Sophia menjajah ingatan. Sesungguhnya aku berharap di depan aku sekarang ni adalah cikgu Sophia yang mau meluang waktu bersama aku, bukannya cikgu Rina. Namun ini realiti. Tak siapa dapat menggantikan realiti ini dengan fantasi yang aku igaukan.


Keluhan berat terhembus bila aku tak nampak jalan menuju ke hati cikgu Sophia. Satu-satunya cara ialah dengan menzahirkan perasaan aku kepadanya, tapi bagaimana? Jika ditolak, cukup kuatkah aku nak hadap risiko malu dikecam dan dihina? Tapi seandainya diterima… Rindunya aku pada cikgu Sophia… Tatapan lembut dari mata sayu itu, suaranya yang mesra dan perhatian yang dia beri, melipat gandakan desakan dan keinginan aku untuk memiliki. Tetapi kenapa cikgu Rina yang datang, bukan Sophia?


“Ingat petang minum teh hari tu?” Setelah mengatur diri dengan baik, cikgu Rina menyerang ruang fikirku lantas menghalau bayang-bayang cikgu Sophia dari ingatan. Masih mengantisipasi pertanyaannya dijawab, dia ternyata lebih suka beri petunjuk daripada mengklarifikasi. Manik matanya melebar sedangkan aku gigih berjuang melawan pandangan tajam dari sepasang mata berwarna coklat cerah itu.


Darah naik ke muka dipalu malu namun cuba aku kawal supaya tak ketara sangat resah gelisah bila persoalan itu di ketengahkan. Tak mau kelihatan lemah, aku cuba jadi dewasa dengan memberi jawapan jujur.


“Cikgu orang pertama… Beritahu saya camne boleh saya lupakan sihir yang dah cikgu tinggalkan pada seluruh kewujudan saya?”

“Kalau macam tu, saya anggap awak faham soalan saya.”

Sekarang giliran aku pula mentertawakan diri sendiri. Bodohnya aku…


Pertanyaan cikgu Rina membawa aku ke petang Jumaat, selepas dia menerima pelawaanku untuk minum teh dan makan pizza. Kemudian kami ambil angin bersiar-siar di Taman Rekreasi Terusan Tasik Biru.


(ads)

+


“Cikgu, saya heran…”

“Apa yang awak herankan?”

“Yela… Sebelum dan selepas apa yang terjadi, dengan perangai kurang ajar saya, tak reti hormat cikgu, tak fokus dalam kelas, calar kereta cikgu… saya rasa teruk. Tapi cikgu masih sudi nak bazirkan masa dengan saya.”

“Labur, bukan bazir.” Dia membetulkan ayatku. Dan seperti biasa aku terjerat lagi.


“Awak tau Andrey, saya pernah jumpa beberapa pelajar yang bermasalah, but you are my special case. Tau kenapa?”

“Sebab saya… entahla cikgu… saya tak tau…”

“Honestly, as a teacher, it's a challenge to deal with a complex student like you, but as a woman, it's an eruption.”


Dengan penuh yakin dia tunjukkan aku jalan untuk keluar dari kebuntuan. Penjelasan itu dan perkataan eruption membuat aku tertunduk pandang rumput. Seperti melukis dengan kata-kata, cikgu Rina pandai mempotretkan perasaan. Aku segan tapi aku suka dan aku semakin selesa.


“If I say I like you more than you can possibly imagine, do you consider that a burden or something pleasant?”

“You want the answer or the truth?”

“I prefer an honest truth, 'cause I just delivered you one.”


(ads)

#


“I’m still waiting for an honest truth.” Dari tasik, Cikgu Rina bawa aku balik ke hotel. Tanganku dicubit. Aku yang masih mentah dalam membina kata-kata indah, cuba m

erangkai garis terbaik sebagai jawapan. Hatinya ingin aku tenangkan.

“Hal ni berat. Bercakap soal hati, soal perasaan, bukankah semua tu datang secara semulajadi?” Aku meniru rentaknya dalam berbicara.


“Itulah yang dah terjadi pada saya dan saya nak hargai setiap kesannya dengan awak.”

“But to tell you the truth... An honest, truthful answer... The time spent with you is worth spending.”


Ketika mulutku melontar ketulusan hati, satu keajaiban perasaan telah aku saksikan. Menipu diri sendiri ternyata satu pengkhianatan dan untuk kejujuran itu, pancaran sinar indah di seluruh wajah cikgu Rina tembus ke jiwaku.


“We have a lot of tomorrows.” Dia mengambil semula kata-kata yang aku lafazkan sebelum aku turun dari keretanya untuk mengambil motorsikalku di sekolah, selepas minum teh. Aku sangat yakin wanita bijak dan hebat ini, mengerti dengan pasti apa yang bergelut dalam keberadaanku. Terbukti, dia tahu apa yang dia lakukan.


“Camnepun, saya terbuka dengan apa jugak plan cikgu malam ni.”


So do I. Saya cukup gembira dan berterima kasih sebab sudi teman saya makan. So, boleh awak teruskan dengan apa yang dah awak pelajari tadi, kat majlis abah awak tu?” 

Cikgu Rina menjejak tempat di mana perbualan kami terbantut. Jus oren disedut. Kemudian dia menggigit kecil bibir bawahnya, membuatkan jantungku berdegup kucar kacir. Darah mengalir dalam urat saraf bagai kehilangan arah, tak tau mana nak pergi. Gerak bibir dan lidah yang dipersembahkan, mengingatkan aku pada kali pertama aku melihat dia melakukan perkara tersebut depan mata ini.


Seolah-olah dikuburkan dalam mantra, deria penglihatanku melekat di muka cikgu Rina, sedangkan lidah kelu terpaku mengunci mulut. Gambaran ciuman yang dia beri sebelum motosikalku dicuri, terbayang jelas di mata, melungsur terus ke ruang hati. Kejutan yang di salurkan ke dalam jiwa remajaku sejujurnya tak kan pernah hilang dan tak mungkin aku lupakan. Meskipun hanya satu ciuman pendek, namun kesannya panjang hingga menyebabkan bulu romaku merinding di leher seolah-olah dia sedang membelai mukaku saat itu.


“Hello, saya tunggu…”

“Andrey!!!” Tamparan kecil di tangan melepaskan aku dari jampi cikgu Rina.

“Oh, maafkan saya…”

Dinner pun boleh tidur. Kalau ada kapur lama dah saya baling kat muka awak.” Aku tersengih, sedikit malu apabila dia menangkap aku yang terpegun merenung begitu.


"Mengantuk? Ini bukannya kelas ekonomi.”

“Maaf… Err, maaf cikgu… emm apa cikgu cakap tadi?” Dia menggelengkan kepala.

“Moral yang awak ambil dari majlis abah awak.”

“Oh, itu. Saya ingat abih dah hal tu.”

“Mula pun belum.” Dengan tenang, dia membetulkan tempat duduk, sambil tangan menyelak perlahan rambut ke belakang. Aku berdehem, membetulkan peti suara.


“Abah saya tu kalau cikgu nak tau, boleh tahan garang, tegas… Kadang -kadang saya sendiri confused. Terapan tugas kot. Benda ni buat saya cukup-cukup tak selesa. Imagine the obstacles to being your true self when living in a cookie-cutter world. That's what I feel, and I choose to be me.”

“Sooner or later they will understand. It's not easy being people like us, Andrey. I myself have been through all kinds of things. Trust me, it was hard, but it's not forever.”

“Betul dan saya pasti siapa saya, apa yang saya nak.”

“Luahkanlah. Saya kat sini nak dengar awak.”

“See, this is my nature and they know that. I’m always like this since I was like… three or four, according to mum.”


Benar, pengalaman buruk atau pengaruh dari orang tertentu bukanlah pendorong aku jadi begini. Tidak sama sekali. Ini ketentuan, apa kuasa aku melawan fitrah yang dikurnia? Kalau nak salahkan pengaruh rakan sebaya, siapalah kawan yang aku ada, yang boleh menjadi pengaruh besar dalam hidup aku yang kecil ini? Apa lagi disebabkan kekecewaan. Dengan lelaki? Bilalah masanya aku bercinta dengan lelaki? Dengan perempuan pun tak lebih dari sekadar memendam rasa. 


Tiada trauma atau pengalaman-pengalaman yang sebegitu. Mungkin ada perempuan yang berubah atas alasan ini, maksud aku, kecewa dengan lelaki, dicabul, dirogol tapi bagi aku ini bukan satu pilihan. Aku dilahirkan dengan kecacatan ini. Mengapa? Jawapannya ada hanya pada Tuhan. Tak ada paksaan dari sesiapa, tak ada desakan hidup. Dah tentulah tak adil sama sekali untuk menyalahkan ibu bapa. Mereka tak pernah mendidik, apalagi menggalakkan. Ini semulajadi. Satu-satunya perkara yang harus diterima adalah lelaki di dalam jasad perempuan yang aku bawa. Susah sangat ke?


“Lepaskan semuanya, Andrey. You need this.”

“Tak ada siapa yang dengar saya, cikgu. Yang hina, yang judge ramai la. Kat sekolah lama dulu… Teruk saya kena. Tapi itulah yang dah ajar saya jadi diri saya yang cikgu nampak, yang sedang cikgu belajar sekarang.”


Cikgu Rina mengangguk. Tak lepas pandangan matanya ke mukaku, seperti dia sedang membaca sebuah buku yang menarik. Aku sering tumpas dalam membalas tatapan itu.


“Bila awak sedar semua ni, peralihan ni?”

“Awal. Umur tujuh tahun saya dah tau saya suka perempuan. Cikgu lukisan, masa tu saya darjah satu.” Aku tersenyum mengenangkan peristiwa tersebut di mana buat pertama kali dalam hidup sementah itu, aku rasa lain macam pada seorang perempuan. Juga seorang guru.


“Hmm… Interesting.”


Mak ada menceritakan bagaimana aku menolak dan betapa bencinya aku mengenakan pakaian perempuan seawal usia tiga atau empat tahun. Semua skirt, gaun, blouse, dress atau apa saja yang berkaitan dengan perempuan termasuk barang permainan akhirnya dihadiahkan kepada seorang sepupu yang lebih menghargai barang-barang seperti itu. Sedangkan aku lagi suka berkongsi pakaian dan alat permainan dengan Andy.


Tak pernah sehari dalam hidup aku anggap apalagi merasakan bahawa diri aku ini perempuan. Dari sudut perasaan, lelaki tak pernah menarik perhatian, tak lebih dari kawan. Rasa macam gayboy bila aku bayangkan. Tapi perempuan... Aku sendiri tak tau kenapa dan macam mana perasaan tu boleh timbul. Satu hakikat yang tak boleh aku sangkal, yang telah membuat rakan sebaya menghindari aku, memandang rendah dan menghina.


Mengatur langkah ke alam remaja, perasaan itu bertambah kuat dan aku semakin pasti. Susah aku nak sembunyikan lelaki yang terkurung dalam badan ni. Jiwa aku jiwa lelaki. Sebagai seorang lelaki normal, mestilah aku suka perempuan.


Tak perlu aku ceritakan tentang bagaimana rasanya bila diganggu proses akil baligh. Period, fizikal yang mula berubah… Ahh benci aku nak bercakap hal tu.


“Bila fikirkan pasal ni semua, saya malu, rendah diri. Saya jadi lemah, tak berkeyakinan.”

“Ah, mengarut. Awak tak kan toreh kereta saya kalau awak tak ada keyakinan.” Komen yang diberi cikgu Rina buat kami ketawa dan terus terang, pada saat itu, aku rasa benar-benar teruk. Ya, itulah yang aku rasa. Teruk.


“Cikgu… Saya minta maaf sangat pasal tu…”

“Semuanya dah lepas, kan? Awak pun dah minta maaf, ingat? Saya dah lama maafkan awak.”

“A miss is as good as a mile.” Rasa bersalah masih menyalut hati. Aku cuba cari pengertian di wajah cikgu Rina, dengan harapan agar dia nampak keikhlasan aku bukan lagi dibuat-buat sepertimana yang aku lakonkan di bilik kaunseling dulu. Sekarang aku dah insaf. Dah sedar dan benar-benar kesal dengan semua salah laku aku.


“But all is fair in love and war.” Dia memujuk. Tenang nada suaranya cuba membebaskan aku dari kekesalan.

“Waktu tu, saya masih marah, tapi sekarang saya betul-betul, sungguh-sungguh. Saya benar-benar minta maaf dari hati saya.”


Tanpa berfikir panjang, aku bangun dari kerusi, lalu di depannya aku berdiri tanpa menghirau puluhan mata yang memandang.


“Maafkan saya toreh kereta cikgu. Maafkan semua salah laku saya, sikap kurang ajar saya. Saya bersalah. Saya menyesal, cikgu…”


Seperti yang biasa aku buat bila menghadap abah dan mak, aku tunduk tanda hormat, tangan aku hulurkan. Wajah cikgu Rina berseri seperti mawar merah yang mekar di bawah pancaran matahari pagi. Ketika jari-jari kami bertaut, tangannya kugenggam erat. Sekali lagi keraguan dan keyakinan aku cantumkan, dan kesempatan itu aku ambil untuk melekatkan bibirku di atas tangannya. Wangi…


“Maaf diterima. Saya pun minta maaf atas apa yang dah saya buat kat motor awak.”

I deserve that. Tapi cikgu, lain kali tolongla jangan pink.” Nampaknya tak susah buat singa ni ketawa. Ketawa yang cukup mendamaikan. Dan tawanya itu telah membungakan senyuman dalam taman hatiku.


(ads)

#


Di balik gurau senda, senyum dan tawa, sebenarnya jiwaku bermuram. Rasa sayu turut menyentuh hati ini. Tersentuh oleh sikapnya yang terbuka dan keikhlasaan yang ditunjukkan. Semua toleransi dan perhatiannya buat aku rasa berharga dan disayangi. Aku harap cikgu Rina tak dapat membaca apa yang sedang bertarung di sekitar emosiku. 


Tak wajar saat-saat manis macam ni dipahitkan, jadi aku menukar topik perbualan. Entah kenapa, aku terpanggil untuk bercerita tentang aku.


“Saya betul-betul terkurung dalam badan ni. Mengapalah saya bukan Adrian?”  

“Adrian?”

“Ye Adrian. Kembar saya. Andy.”

“Awak ada kembar? Cool…saya tak pernah tau pasal ni.”

“Dia anak emas abah. Tengah ikut program IB. Dia cemerlang tak macam saya…” Sekali lagi aku hulurkan telefon bimbitku padanya.


"Itu Adrian, gambar kat majlis abah tadi. Slide it.”

“Boleh tahan.”

“Ya, dia memang elok serba serbi. Tak macam saya.”

“Awak istimewa, Andrey.” Satu lagi pujian aku terima daripada seorang guru yang aku gelar singa gunung.


“Itu mak dan abah, dan adik perempuan saya, Anis dan Amanda.” Secara tidak rasmi, aku perkenalkan seluruh keluarga kepada cikgu Rina.


“You have a beautiful family.” Dia mengulas.

“Ya, tapi saya selalu terkeluar dari gambar.”

“Jangan cakap macam tu. Masa awak akan tiba, percayalah.”

“Amin.”

“You look very much like your father.” Dia menyerahkan semula telefon bimbit kepadaku.


(ads)

#


Malam yang bermula suram berubah menjadi satu malam yang cukup menakjubkan. Dengan rela kubogelkan jiwaku di depan cikgu Rina. Pengertian yang dia beri adalah satu penghormatan besar buat diri aku yang masih hijau. Diri yang masih tercari-cari cahaya untuk menjalar segar demi mengukuhkan akar supaya dapat berdiri tegap dan teguh. Diri yang dulunya lemah, sepertinya kini telah menemukan satu tapak yang subur untuk bertumbuh.


Jiwa kembali bertenaga, aku lega sangat. Dapat melontarkan segala yang tak pernah terlontar kepada sesiapa pun selama ini buat aku puas. Aku rasa bebas. Dan kepuasan itu berganda bila cikgu Rina menawarkan masa.


Tak ada sekelumit pun curiga timbul. Aku percaya pada ketulusan hatinya. Malam ini dia telah melepaskan aku dari terus terbelenggu dalam gelombang keraguan. Ruang dan waktu yang diberikan kepadaku telah membuktikan bahawa tuduhan dan pandangan serong aku terhadap dia selama ini tak berasas sama sekali.


Betul kata orang, tak kenal maka tak cinta. Cikgu Rina bukan lagi seorang guru yang menjengkelkan, yang pernah aku dendami, benci, yang aku panggil singa gunung. Dia bukan ubat tidur, malah dia telah mengubah wine merah menjadi kopi ‘O’ keras yang buat aku tak mau lelapkan mata.


“Cikgu nak tak…”

“Nak apa?”

“Menari dengan monyet?”


Dia ketawa lagi. Banyak kali aku buat dia ketawa malam ni. Senyum lebar di bibirnya membentuk lesung pipit di kedua belah pipi. Teringat aku pada Jacques yang suka benar memuji lesung pipit cikgu Rina. Tapi dia tak salah, memang sweet gila. Dan aku pulak, entah setan apa dah merasuk, tanda tanya itu aku buang jauh-jauh. Tanpa teragak-agak tangannya aku ambil. Bersama senyuman dia mengalah, merelakan tangannya kupimpin ke lantai dansa, menyertai beberapa pasangan lain.


“You sure, monkey?” Kegembiraan jelas terbias di wajah cikgu Rina. Kedua tangannya kini merangkul leherku, menghantar debar ke seluruh anggota tubuh, dalam dan luar.


“Yes, your monkey is ready, m’am.” Kutarik nafas panjang lalu kulepaskan ke telinganya, dengan satu permintaan, “ajar saya, cikgu.”


Impian untuk menari dengan seorang gadis kini menjadi realiti, walaupun gadis itu bukanlah gadis penghias mimpi-mimpiku. Tak akan ada satu kuasa yang dapat menafikan nikmat 'kali pertama. Seikhlas hati tarian aku jiwai, sama seperti aku meluhurkan aroma harum dari rambut dan tubuhnya. Petikan piano menyatukan kami dalam gerakan, mengikat hati dalam perasaan tak bernama.


Mungkinkah ini satu permulaan, tapi apakah yang telah berakhir? Dan jika ini satu pengakhiran, apakah yang akan dimulakan?


Otakku malas memanjangkan enigma. Tanpa dolak dalih, dia bersetuju dengan hati untuk merakam setiap langkah dan gerak badan cikgu Rina yang memandu aku dilantai tarian. Kami menghayun emosi diiringi melodi indah Canon dari Pachabel yang telah memenuhi hati sunyiku dengan bunga dan rama-rama. Tubuhku didakap semakin erat, dibawa lebih dekat dengan hatinya.


Jantung ini berdetak seperti turun naiknya nota-nota lagu di sekeping kertas bergaris apabila mukanya direbahkan ke bahuku. Getar yang mengalir bersama denyutan nadi dan setiap hembusan nafas, memberi inspirasi kepada rasionalitiku untuk memandang jauh. Satu antisipasi yang aku kubiarkan tanpa nama.


(getButton) #text=(Bab 15 : Abah) #icon=(link) #color=(#ff000)


Tags

Post a Comment

0Comments

Post a Comment (0)

#buttons=(Accept!) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Check Now
Ok, Go it!