Mimpi Kekal Begitu

Sophia Izzaty
0


S(caps)ewaktu cahaya bulan ditelan lautan, bintang melukis lembut warnanya di bawah bisikan angin malam. Kisah terungkap, sesuatu yang tidak dapat diceritakan oleh masa.

Mimpi,  rindu dan harapan berkeliaran di situ. Hatimu menjadi rumahku yang abadi. Gema tawa dan sendu airmata yang dikongsi, berpasangan dengan lembut. Musim berubah namun mimpi kekal begitu.

Cintaku seperti matahari mencium awan. Dalam pelukan lembut setiap pagi baru, di setiap degupan jantung dan hembus nafas ada janji terukir. Ada harapan menggunung.

Sayangi aku sayang. Dakap aku dalam susah dan senang. Pujuklah hati ini bila aku bimbang. Jatuh, bangun, melalui semua itudi matamulah aku nampak bahagia, di suaramulah aku diulit rasa begitu sempurna.

Cintai aku cinta, bukan hanya dengan kata-kata tapi dengan setiap tindakan
sekucup sentuhan. Sebarkan cintamu dengan kelembutan.

Terimalah aku sayang. Terima diriku kerana aku adalah aku. Tanpa berusaha menjadi yang lain. Lindungi aku dalam perjalanan ini sebagaimana aku tak pernah gagal menjaga cintaku padamu.

Post a Comment

0Comments

Post a Comment (0)

#buttons=(Accept!) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Check Now
Ok, Go it!