Saturday, 28 May 2016

SEDIKIT TUAH

Tangisan anak kecil penuh sendu
kehilangan pergantungan
hilang bapa, ibu, tiada bersaudara
terpinggir di lorong-lorong kotor
di pinggir jalan tercemar habuk dan lalat.
Siapa yang peduli?

Perutnya menangis, berteriak
laparkan zat penyambung hidup.
Tiada pilihan...
Selain membongkar tong sampah kosong
dan air dari sungai yang tercemar.
Atau mengemis di kaki-kaki lima.

Tabah hadapi kesulitan,
lupakan rungutan walau hati tercalar
memandang masa depan dengan mata yang kabur.
Semuanya tak pasti.
Yang ada cuma impian bersama sekelumit harapan.

Mereka itu lambang masa depan.
Punya keinginan untuk meneguk ilmu,
untuk membunuh kejahilan,
untuk memperbaiki kualiti hidup.
Sayangnya kemiskinan menyekat mimpi-mimpi mereka.

Kita yang memiliki sedikit tuah,
pernahkah keikhlasan terselit dikemanusiaan,
menghulur tangan memberi harapan
dengan apa yang termampu?

Atau lebih selesa melihat, sekadar simpati
tanpa keinginan membantu?
Hanya meluah sedih dengan kata-kata,
sandiwara manusia penuh pura-pura.

Hipokrasi kebanggaan diri demi puji dan bangga diri.
Dicuba sedikit nikmat kurniaan Tuhan, 
mereka lupa itu ujian.
Sedangkan kemiskinan itu realiti.

Refleksi ghairah, bukti kealpaan menjerat diri.
Akhirnya fikiran terjerut demi kepentingan sendiri.
Hasil menyembah keagungan duniawi.

Namun masa dan putarannya 
memerhati tanpa mereka sedar.
Ia pasti menyuluh bukti
dengan takdir, siapa yang mampu lari?

Malangnya manusia tak sedar diri
menghakimi kemiskinan dengan kejam
tanpa menghargai kesucian
yang tersembunyi di balik kekurangan itu.

Bukankah mereka itu juga manusia?
Jadi apakah bezanya?
Bukankah semua kita sama dimata Pencipta
yang mengatur turun dan naik gelombang?
Yang membentuk tarian siang dan malam?
Yang mengatur tiap gerak langkah alam?

Kemewahan, kekayaan, kemasyhuran
melalaikan manusia-manusia.

Dan bila aku melihat 
kemiskinan, kekurangan, serba ketiadaan 
aku belajar tentang hidup alam nyata,
tentang keinsafan yang begitu jarang 
melintas fikiran mereka-mereka
yang takbur, riak, bangga,
dengan pinjaman sementara.
Sekecil-kecil pemberian adalah sebesar-besar kesyukuran, sejuta kenikmatan bagi yang memerlukan.

Post a comment

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search