Suara ~ Bab 16 : Masa

Ray FL
0



B(caps)egitu cepat masa berlalu, tenaga siapalah yang berkuasa untuk menghentikannya? Memahami usia remaja semakin dekat untuk menjauh, kecenderungan overthinking selama ini dah banyak buang masa aku. Mungkinkah tujuan hidup yang belum aku temu hanya akan aku temu bila aku ubah cara aku berfikir dalam mengendalikan setiap dugaan yang dicampakkan masa?


Tentunya masa yang dah pergi tak akan kembali. Masa yang akan datang, belum tentu lagi. Apa yang paling pasti ialah hari ini. Terlalu banyak berfikir, aku sangka itu akan membantu aku menyelesaikan masalah dalam hidup.


Betul ke aku ni? Kenapa abah paksa aku buat A’Level? Kenapa aku amik mata pelajaran ni? Kenapa aku suka cikgu Sophia? Kenapa cikgu Rina benci aku? Kenapa aku tak suka dia? Kenapa aku jadi macam ni? 


Tak… Tak ada jawapan aku jumpa dengan hanya berfikir secara berlebih-lebihan. Sebaliknya, ia menyedut aku dalam pergelutan antara hati, perasaan dan akal fikiran. Depresi, masalah tidur, lemah tubuh badan yang aku alami selama ini adalah hasil daripada keterlaluan dalam berfikir.



“Aku tak faham apa maksud tujuan hidup adalah untuk mencari tujuan.”


Petang itu, aku dan Jacques lepak di tasik, untuk bermuhasabah bersama. Dia dah mula suka ke situ. Dari tak reti memancing sekarang dah jadi hobi. Eloklah daripada dia buang masa lumba kereta atau berpoya-poya tiap minggu. Setiap Sabtu pula, kami akan bersama-sama menghadiri Kelab Seni dan Kebudayaan. Dia turut tekejut bila mendapat tahu bahawa cikgu Rina adalah presiden kelab. Dan selepas melihat karya-karya cikgu Rina, aku tak rasa ada seorang manusia pun yang tak akan kagum dengan bakat yang dimilikinya.


Barangkali itu jugalah yang telah memotivasikan Jacques untuk mendalami seni dan kawanku itu memilih teater. Kena benarlah dengan dirinya yang suka bercakap. Jacques tak pernah ketandusan idea.


“Entahla, Jacques. Kau rasa kita ni yang kawal hidup, atau sekadar badut?”

“Badut? Serius mate, aku tak faham langsung.”

“Maksud aku… Puppet on a string…”

“Oooo camtu. Abih?”

“Kalau kita dapat buat sesuatu sampai menjadi, cipta nasib sendiri, maknanya kita berjaya kawal hidup. Tapi kalau apa yang kita buat diatur oleh satu tangan ghaib, sampai kita jadi hopeless, menyusahkan kita, apa nak buat semua tak jadi, itu maknanya kita dikawal hidup.”


Berkerut dahi Jacques cuba menghadam kata-kataku. Jangan kata dia, sebenarnya aku sendiri tak faham apa aku cakap.


“OK… Tapi Andrey, apa maksud tujuan hidup ialah mencari tujuan?”

“Aku tak tau, Jacques. Bukan ke tujuan hidup ni untuk hidup? Aku rasa kalau kita terus mencari tujuan, tujuan tu tak kan pernah habis. Sebab bila kita dah capai satu tujuan, mesti ada aje lagi satu tujuan lain yang kita nak capai.”

“Hmm… Betul jugak. Macam duit. Dah ada satu nak dua. Dah dapat dua nak tiga. Dah ada tiga nak semua. Dah kaya nak lagi kaya. Memang tak sudah-sudahlah jawabnya..”

“Betul. Sekarang aku tengah cuba nak faham satu benda. Kau tengok kes aku dulu… Apa jadi kat aku?”

“Pasal kau dengan cikgu Rina?”


Aku angguk. Sambil melemparkan tali joran ke tasik, aku meneruskan penjelasan. Satu pengakuan.


“Peristiwa tu dah bawa impak besar dalam diri aku, hidup aku.” Kali ini aku tak malu untuk lebih berterus terang. Semua ego aku campak jauh-jauh.


“Kau dah biarkan marah menguasai engkau.” Jacques membuat rumusan.

“Betul. Aku jadi badut.”

“Sampai kau menyampah sangat ekonomi. Kau toreh kereta dia, benci dia. Kau gagal kawal diri. Kau biar diri kawal engkau.” Dia menghuraikan rumusan pendek yang diberi tadi.


Exactly. Tapi apa aku dapat?”

“Malu tapi toleransi cikgu Rina dah ajar kau.” Aku senyum, dalam hati berkata, aku dapat lebih dari tu.


“Dia bukan sekadar bertoleransi atau bagi kemaafan tapi dia bagi aku inspirasi. Memang aku malu, menyesal, tapi bukan ke kesilapan tu guru terbaik manusia?” Akhirnya terbit satu kesimpulan.


“I can see the logic.”

“Terus terang, aku tak nampak tujuan hidup sebelum benda tu jadi. Yang aku tau, aku ni lemah, tak de semangat. Aku selalu merungut, rasa diri ni mangsa, seolah-olah dunia bersekongkol menentang aku. Pendek kata, aku sengsara sebab terlalu overthinking, sampaikan perkara positif bertukar jadi negatif.”

Jacques garuk kepala. Entah dia faham ke tidak apa yang cuba aku sampaikan.

“Kau nak cakap singa tu dah tunjuk kau tujuan hidup ke apa ni?”


Aku bangun. Kail yang dah lama terendam tanpa di makan ikan kutarik naik.

“Dia bagi aku inspirasi percaya diri. Bila ada percaya diri, aku tau apa yang aku cari.” Ujarku tanpa kesangsian.


“Kau tak cemburu, kan?” Sengaja aku mengusik bila teringat pujian melambung yang selalu Jacques gembar gemburkan setiap kali cikgu Rina menjadi topik perbualan kami. Kawanku ketawa besar sehingga gemanya membentuk ombak kecil di gigi tasik.


“Ada ramai lagi anak kucing, kenapa mak kucing jugak yang nak dikejar?”

“Tak de la... Aritu kau cakap kau suka...”

Crush sikit tapi tak kan la dia pandang aku ni. Kalau kau nak aku tak kisah, ambik lah.” Kata Jacques yang memang pandai berjenaka. Memang tak jemu, tak kering gusi bila lepak dan berbual dengan dia.


Dia menyalakan rokok, cuba menghalau nyamuk. Hari pun dah makin petang. Kami mula mengemas peralatan memancing. Aku beri dua ekor ikan yang tersangkut di mata kailku kepada Jacques buat makan malam kucing-kucingnya. Kucing betul, kucing rumah. Bukan anak-anak kucing yang dia bela di sekolah.



“Aku dengan Rosy, kita orang dah couple.” Jacques membuat pengakuan. Aku sedikit terperanjat kerana pada awalnya aku jangkakan Jacques lebih selesa dengan Sue.


“OK ke dia tu? Tak macam over sangat ke minah tu?”

“Dia hot atas katil. Apa lagi aku nak?”

Aku tak tau nak jawab apa. Pasal katil, yang aku tau hanyalah tilam, bantal dan selimut. Bahagian paling erotik pun hanyalah mimpi.


“Kau patut rasa benda tu… Lisa amacam?”

“Lisa? Dia OK, interesting tapi ada masa dia banyak diam.”

“Macam kau, samalah.”

“Bila dah dua-dua diam, apa nak cerita pun tak tau. Nak guna bahasa isyarat lagi la tak reti. Tapi aku tengok dia tu passionate betul pasal astronomy. Kalau bercerita pasal tu, memang tak pandai berhenti. Aku suka tengok langit tapi bila dia cerita pasal quantum physic la hape, aku pening. Tak leh follow.”


Semenjak ajak dia minum, ada beberapa kali kami keluar lagi. Tapi lagi banyak senyap dari bercakap, aku mati akal. Bila dia mula bercakap pulak, aku sakit kepala sebab kalau bercerita tentang quantum physic, Lisa jadi teruja bukan main. Otak aku tak boleh hadap. Terus terang aku cakap, aku pening bila dia terangkan pada aku semua tu. Padanlah dari awal lagi aku tak suka fizik. Pening…


Apapun, Lisa cool. Dengar dia bercerita tentang alam semesta, aku kagum. Jauh benar beza pengetahuannya dalam ilmu fizik kalau nak dibandingkan dengan aku. Lisa seorang gadis yang mempunyai cita-cita setinggi langit, seluas angkasa. Aku pasti mampu dia capai. Bukan macam aku. Cita-cita aku ibarat meneropong langit. Nampak semua keindahan bintang-bintang, bulan dan planet tapi tak tau apa sebenarnya yang aku pandang. Terasa betapa kecilnya aku. Mulalah aku diserang rasa rendah diri.


“Takkan nak tunggu Sophia jatuh ke riba, memang tak merasalah…”  Gurauan Jaccques kusambut dengan ketawa.


“Tuah badan, siapa tau.” Aku masih berharap.


#

(ads)



Cikgu Sophia ada datang menemui aku selepas kes Jacques hantar kertas kosong untuk tugasan biologi yang diberi. Sebuah pertengkaran kecil berlaku antara mereka, lalu aku pun pergi jumpa dia untuk bertanyakan punca. Yang si Jacques pulak terus hilang tanpa jejak pada hari kejadian. Aku call, tak dapat. 


“Saya tengah marah masa tu, jangan ambil hati. BFF awak si Jacqueline tu… hai… entahla. Geram pulak saya. Dah la loyar buruk.”

“Tak pe cikgu, saya faham.” Aku ketawa bila teringat apa yang dah jadi.

“Bukan tak nak borak dengan awak tau… Tak marah saya, kan?” Senyuman cikgu Sophia mencairkan hati aku. Dia buat aku jatuh cinta lagi.


“Kenapa pulak nak marah?”

“Kalau camtu, apa kata kalau kita keluar makan malam? Boleh kita berbual panjang. Itu pun kalau awak ada masa. Malam minggu ni awak free tak?”


Untuk cikgu Sophia, aku sanggup adakan masa yang tak ada. Tapi sayang, dia terpaksa membatalkan makan malam itu atas sebab tertentu, dengan satu janji yang dia akan menggantikannya dengan tarikh lain. Tapi sayang sekali lagi, masih belum ada tarikh baru hingga ke hari ini.


“Kau tau kenapa aku ambil biologi?”

Aku geleng kemudian aku bersuara, “tapi kau macam tak suka cikgu Sophia.”

“Tak la, aku suka dia. Tu pasal aku saja carik pasal.” Jacques ketawa dan menyambung, “jangan kau jealous lak.” Dia mengusik.

“Aku ingat kau suka cikgu Rina.”

“Itu kalau aku dapat, sumpah aku tak carik lain.” Kami ketawa besar. Jauh dalam hati, aku berdoa agar itu takkan terjadi.


“Tapi ni bukan pasal suka tak suka cikgu. Ni pasal subjek tu sendiri.”

“Kita tak boleh terus main-main lagi. Macam aku, mesti kau pun ada sebab buat A’Level.”

“Aku tau. Aku ambik A’Level ni sebab nak challenge diri aku. Mak bapak aku tak ada halangan kalau aku nak masuk mana-mana IPTS. Tapi apalah namanya kualiti, kalau semuanya permainan duit semata-mata?”


Wajah Jacques aku amati. Sejak akhir-akhir ini aku nampak dia lebih serius dalam kelas dan semakin matang dalam berbicara. Lontaran kata-katanya tadi bagai mengetuk pintu mindaku. Aku kagum dengan buah fikirnya. Kenapa aku tak nampak benda ni? Boleh jadi abah nak aku belajar, alami susah payah supaya aku menghargai pengalaman dalam menimba ilmu pengetahuan dan ilmu hidup. Seperti yang cikgu Rina pernah cakap, duit boleh beli semua benda, secara material, tapi bukan secara spiritual. Inilah nilai spiritual yang perlu aku dalami. Sesuatu yang tak ditawarkan di mana-mana pusat pengajian tinggi sekalipun. Kesedaran, itulah institusinya.


“Aku nak belajar pasal diri aku. Tentang orang macam kita. Aku curious, kenapa kita jadi macam ni. Bapak aku cakap, manusia ni lebih dari XY dan XX.”

“Ayah kau dah tentu boleh explain semua ni secara detail dari segi saintifik.”

“Bukan tu je, dia tak pernah pertikaikan aku. Dia kata, siapa pun aku, aku special.”

“Untung kau. Bapak aku lain. Semua tak boleh. Harap mak aku je faham. Mak kau camne?”

“Mak aku memang activist. Human rights, LGBT. Dia memperjuangkan equality.” Jacques pandang aku kemudian menyambung, “aku rasa aku dah tau apa tujuan hidup aku ni.”


#

(ads)



Antara mimpi dan igauan, cikgu Rina telah dihantar untuk menjadi realiti yang tak disengajakan. Seakan ada satu kuasa ajaib merancang sesuatu dengan begitu teratur, kepercayaan terbina sejajar dengan waktu.


Biarpun sibuk dengan tugas mendidik, tak pernah cikgu Rina gagal memberi ruang, walau sekadar di telefon. Atas kerelaan sendiri, dia selalu membawa aku ke masa lalunya, bercerita tentang kisah-kisah sewaktu dia kecil atau semasa dia menuntut di sekolah dan di universiti. Dengan cara yang sama, dia memperkenalkan aku dengan keluarganya. Pengalaman dan kisah-kisah yang kami kongsi telah meniup semangat dalam diri aku untuk gigih berjuang dalam pelajaran, dalam hidup, dalam kehidupan. Demi masa depan.


“Jom kita cakap pasal sekolah sikit, boleh?” Kata cikgu Rina selepas tamat sesi lumba lari kami pada satu petang Ahad.


“OK.”

“Jadi, awak ambil 5 subjek, betul?”

“Betul.”

“Saya nak awak buat keputusan, kalau boleh biarlah secepat mungkin. Awak betul-betul benci ekonomi atau semuanya semata-mata sebab saya?”

“Tak cikgu, bukan cikgu. Ekonomi pun tak. I am the problem.”

“Masa tak tunggu kita, Andrey. Tak elok bebankan diri dengan benda yang tak pasti. Fikir elok-elok. Kalau masalah berpunca dari diri sendiri, cuba cari jalan keluar. Saya selalu ada kalau awak nak pandangan.”

“Saya tau cikgu ambil berat pasal saya. Terima kasih.”

“Apa rancangan lepas habis semua ni?”

“Entahlah cikgu… Untung sabut, timbul. Untung batu tenggelam. To be honest, saya nak melibatkan diri dalam seni dan muzik.”

“Rina.” Dia menurunkan lengannya di bahuku. Dah banyak kali dia suruh aku belajar menyebut namanya tanpa panggilan cikgu, tapi aku masih gagal menunaikan permintaan itu. Janggal.


“Saya sebenarnya tak ada apa-apa rancangan.”

“Tapi ni penting. Mesti awak ada impian, cita-cita dan matlamat dalam hidup, kan? Kalau tak ada, masanya dah tiba untuk awak adakan semua tu.”


Satu keluhan aku hela dari ruang dada yang sarat dengan kata-kata tak ucap. Apa je yang dah aku cakap, rasanya masih ada lagi beban yang menghimpit jiwa.


“Abah kata satu-satunya cara kita menghargai perjalanan adalah dengan menebas hutan atau berjalan atas duri, bukan berjalan di padang luas terbentang indah tanpa sebatang pokok kayu. Kat situla saya tengah jalan sekarang. Hutan tebal, jalan berduri.”


Lebar senyuman cikgu Rina bila aku mempotretkan kata-kata nasihat yang pernah abah berikan pada aku satu waktu dulu.


“Abah awak betul. Sekarang ni awak tak begitu kisah pasal hidup sebab mak abah awak bagi awak semua kelengkapan. Elaun, kehidupan yang selesa. Mewah. Tapi satu hari nanti, awak mesti harung hidup sendiri. Fikirkan empat, lima tahun akan datang dan tahun-tahun lepas tu. Selesa ke awak kalau masih hidup atas bantuan keluarga? Atau, adakah mereka akan terus membantu dari segi kewangan?”


Aku setuju dengan semua kata-kata cikgu Rina. Kini aku faham apa yang cuba abah sampaikan. Sejujurnya, bukan tak risau semua tu, tapi setiap kali memikirkan tentang masa depan, setiap itu jugalah aku akan berakhir dalam kebimbangan, dalam kegelapan. Aku tak suka bila perasaan seperti itu mengganggu. Aku takut.


“Tell me…” Tangan kiriku dia ambil lalu dia merehatkan jari-jariku dalam erat genggaman tangannya.


“Saya tak tau... Saya cuba buat keputusan secepat mungkin.” Itu saja kepastian yang dapat aku bagi. Cikgu Rina menghela nafas.


“Tak apa lah kalau camtu. Tapi saya nak awak tau, saya selalu ada. Saya akan selalu menyokong semua yang awak nak buat dan bagi apa yang awak perlu. Saya nak tengok awak berjaya.” Pipiku dicium.


Sejak hubungan kami semakin pulih dan bertambah mesra, cikgu Rina sering mengajak aku beriadah di taman setiap petang, jika masa mengizinkan. Setiap pagi Sabtu, kami sama-sama akan menghadiri AC Club, melakukan aktiviti-aktiviti yang dianjurkan. Ahad pula, kalau dia tak sibuk, kami akan berlumba lari, kadang-kadang main badminton. Bukan nak menang atau nak kalau. Meluang waktu berkualiti bersama adalah intipatinya. Cadangan cikgu Rina aku terima tanpa sebarang bantahan.


Ternyata apa yang dipupuk cikgu Rina membawa kesan sangat positif kepada aku. Semenjak aku berjinak-jinak dengan aktiviti fizikal seperti ini, aku lebih mudah tidur, tidak lagi berjaga malam. Selera makan makin bertambah dan aku rasa lebih sihat, cergas, lebih segar. Otak pun rasa cerdas.


“Bayangkan lepas ni awak dapat masuk universiti. Saya tak ragu-ragu pasal tu.”

Pandangan aku lontarkan ke dada tasik, mula melakar gambaran dengan warna pilihan cikgu Rina.


“Kemudian awak mulakan kerjaya. Tak kiralah, komposer atau pelukis, di jalanan atau di pentas, arkitek atau doktor, biologist, atau businessman. Mungkin jugak philosopher, psychologist, penulis… Nampak tak awak ada banyak kelebihan?”


Cikgu Rina membuka mataku untuk melihat apa yang selama ini aku dah terlepas pandang. Semua benda tu sebenarnya terbentang depan mata. Aku yang tak nampak.


“Saya pilih tu semua atas dasar minat saya, cikgu…”

It’s Rina.”

“Rina…” Wajahnya bercahaya bila aku buangkan perkataan cikgu seperti yang selalu dia minta. Muka aku ditatap. Renungannya nampak tulus. Setiap kali ditenung begitu, hati dan perasaanku, akal dan kewarasanku sering cuba mencari makna. Adakalanya aku rasa begitu hampir dengan makna yang aku cari. Ada ketika-ketikanya pula, makna itu bagaikan terlalu jauh sehingga tak mampu aku capai dan di waktu-waktu yang lain terasa bagai ada sesuatu yang menghalang perjalananku dalam pencarian itu.


“Awak ada rumah sendiri, kereta, apa jelah yang awak nak, hasil titik peluh awak. Apa je dalam hidup, semua yang awak suka. Awak kawal, jajah dunia awak, hidup awak sendiri. Tak ada siapa boleh kacau privasi tu. Bebas macam burung.”


Jarinya dituding ke langit, ke arah sekumpulan burung yang terbang riang kemudian terus menyambung, “waktu tu awak akan tengok hidup ni dengan pandangan yang berbeza. Mungkin awak nak sambung pelajaran ke peringkat lebih tinggi. Siapa tahu, akan wujud seseorang yang istimewa, jadi semangat, bagi inspirasi untuk awak mencapai tahap yang lebih hebat daripada yang pernah awak bayangkan.”


Dia berhenti seketika. Badannya dipusingkan sedikit supaya kami duduk tepat muka ke muka. Aku lihat ada senyuman di mata cikgu ekonomiku itu.


“Andrey…” Kedua tangannya menyentuh lembut pipiku.

“Hidup ni hebat, indah dan akan menjadi lebih indah, lebih hebat bila dapat dikongsi bersama seseorang yang menyayangi kita.” Cikgu Rina menarik nafas sebelum menghembus kata-kata yang tak akan pernah aku lupa, “harap-harap, awak dan saya, kita masih akan duduk bersama macam ni. Saya nak jadi orang tu.”


Ucapan cikgu Rina bermain di benakku hingga ke malam. Aku bawa semua bait-bait kata yang dia lagukan sampai mata terlelap. Terjaga pada pukul 3 pagi, aku diganggu notifikasi telefon bimbit dan mesej dari orang misteri mengganggu lagi.


“I missed you.”


Entah siapalah psikopath ni pukul tiga pagi tak tidur-tidur lagi. Siapa pun dia, dia pengecut. Malas aku nak layan. Kalau aku balas pun mesej tu, bukannya dia balas balik. Bila aku call, memang tak pernah berjawab. Buang masa je mencuba.


Tak kuhiraukan mesej yang mengganggu tidurku kerana igauan yang diberi cikgu Rina menggesa jari-jari ini untuk menitipkannya sebaris ayat.


Lunch hari ni, tempat biasa, pukul satu.”


#

(ads)



“Rosy selalu bercakap hal awak.” Kata Lisa pada suatu petang selepas kami mengulang kaji bersama di perpustakaan.


“Betul ke awak ada hati kat cikgu Sophia?”

Pertanyaannya membuat aku terkejut. Siapa punya mulutlah… Jacques la ni kot. Si Rosy tu awek dia mesti dia cerita hal aku kat Rosy. Terus aku mesej Jacques.


“Kau mulut jangan macam makcik-makcik sangat, boleh?”

“Makcik mana pulak? Apahal tiba-tiba nak marah, period ke apa?”

“Aku taulah Rosy tu awek kau. Tapi tak payahla kau bagitau dia hal aku.”

“Hal apa?”

“Pasal aku suka Sophia.”

“Woi, mana ada… Aku tak pernah cakap pasal hal peribadi kau kat sesiapa. Kat Rosy tu lagilah, kau bukan tak tau mulut dia. Macam puaka. Fitnah semua ni.”

“OK, nanti jumpa kita cerita.”


Aku percaya Jacques.


“Rosy ke buat cerita?”

“Siapa lagi.”

“Memandai je dia… Apalagi dia cakap pasal saya?”

“Dulu awak nak ngorat dia tapi dia tak layan.”


Aku ketawa berdekah-dekah sampai rasa nak tersembur ayam goreng yang tengah aku kunyah. Bila masalah aku nak mengorat si bibir merah berdarah tu. Tengok pon seram. Pelik pelik betul la perangai perempuan.


“Saya tau dia suka awak. Sebab tu ada je cerita pasal awak keluar dari mulut dia.”

Kenyataan yang diberi Lisa buat aku terfikir, jangan-jangan si Rosy yang kirim mesej-mesej misteri tu selama ni. Boleh jadi.


“Kan dia couple dengan Jacques?”

“Dah give-up la tu awak tak layan. Dia tu bukannya serius pun dengan si Jacques.”

“Tak sesuai pun. Tapi Jacques suka, apa boleh buat.”

“Kejap je tu. Biasalah Rosy, mana pernah ada yang serius. Nasib dia tak dapat awak, kalau tak awak pun jadi mangsa.”

“Padanlah akhir-akhir ni Jacques macam ada masalah je dengan bloody lips tu.”

“Hmm… We’ll see. Tapi betul ke awak suka cikgu Sophia?”

“Kalau betul kenapa?”

“Tak rasa dia terlalu dewasa?”

“Tua, maksud awak?” Aku gelak. Setakat 6, 7 tahun beza umur, tak keterlaluan pada aku. Pandangan Lisa aku gelengkan. 


“Siapalah punya mulut ni?”

“Gossip biasalah… Semua orang nampak cikgu Sophia layan awak camne. Lain.”

“Apa yang lain?”

“Anak emas dia. Mestilah dia sayang.”


Sayang… Sayang ke cikgu Sophia kat aku ni? Depan aku pun selamba dia layan cikgu Fizi. Sayang ke macam tu? Tak nampak ke dia hati aku terguris?


“Saya faham kalau awak suka dia. Semua cukup. Pandai bergaya, ada rupa, ada pelajaran. Suka senyum. Seksi.”


Aku biarkan Lisa terus dengan kata-kata. Biasanya dia diam. Selalunya cerita pasal tenagalah, cahayalah, blackhole la… Hari ni nampaknya teruja betul dia nak cakap hal cikgu Sophia. Hai Lisa, kalaulah engkau tau aku ni sebenarnya tengah cuba nak ngorat engkau dalam usaha nak lupakan cikgu tu… Terasa hati mendenyutkan rindu. Jiwa jadi gelisah.


“Saya seronok berbual dengan awak. Rasa aman. Kat sekolah kadang-kadang saya rasa serabut. You know, those girls… Tak macam awak… Awak pendengar yang baik.”

Dia tersenyum. Botol warna biru berisi air mineral diteguknya. Habis. Kering tekak dia agaknya cakap pasal cikgu Sophia.


“Saya belikan air lagi? Teh, kopi? Mineral?”

“ABC.”

OK… ABC. Ikutlah sayang. Lalu aku pergi ke kaunter memesan dua mangkuk ABC untuk kami. Aku kembali ke meja bersama dua botol air mineral.



You know what, last night while I was observing the sky, I saw meteor shower. Was thinking to call you. Ingat nak ajak tengok sama. Tapi dah pukul tiga pagi, tak nak lah saya kejut awak tidur.

“Mesti cantik. Lain kali kalau awak bagitau awal, boleh kita tunggu sama-sama. Awak tau kan, rumah kita ada jalan rahsia, jadi awak boleh menyelinap kat situ kalau nak naik balkoni bilik saya.”

“Awak nak suruh saya panjat ke?”

“Ha la… Kenapa?”

“Nak tengok bintang lagi elok kawasan luas. Jauh dari pencemaran cahaya. Balkoni bilik buat apa. Sempit. Trick la tu nak ajak orang masuk bilik.”


Aku ketawa. Sebenarnya tak niat macam tu pun tapi Lisa pandai mengembangkan imaginasi.


“Belajar dari Jacques la tu.”

“Tak. Belajar dari National Pornographic.” Sengaja aku mengusik, nak tengok reaksi dia. Tak ada niat lain pun selain bergurau.


“Awak ni… Tak elok tau. Hmm, anyway Andrey, awak tau tak macam mana meteor shower terbentuk?”

“Entah. Agaknya bila partikel kecil berlanggar dengan atmosfera bumi, terbakar, jadilah jalur cahaya merentas langit. Itu je saya tau pasal meteor. I make a wish when I see one.

“Betul. Hujan meteor yang terkenal termasuk Perseids, boleh nampak pada bulan Ogos dan Geminid, bulan Disember.”

“Oooh macam tu.”

What about Jacques? Awak rasa dia suka tak semua ni?”

“Saya tak tau kalau dia berminat pasal kuantum fizik. Tapi saya pasti dia suka melepak malam-malam tengok bintang. Kalau saya ajak dia sama nanti, awak OK tak?

“No problem. He's your friend and I think he’s cute.”


(getButton) #text=(Bab 17 : Bukan Sekadar Hijau Dan Biru) #icon=(link) #color=(#ff000)


Tags

Post a Comment

0Comments

Post a Comment (0)

#buttons=(Accept!) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Check Now
Ok, Go it!