Suara ~ Bab 6 : Integriti

Ray FL
0


"K(caps)au balik tak minggu ni?” Tanyaku kepada Adrian. Berkat otaknya yang bergeliga tak seperti otak aku yang terlebih gula, saudara kembarku itu berjaya mendapat tempat untuk mengikuti program International Baccalaureate bagi mempersiapkan diri sebelum terbang melanjutkan pelajaran ke luar negara.


“Tak kot. Cukup bulan aku balik. Busy, banyak kertas nak siap. Kau camne, OK ke?”

“Motor aku masuk bengkel.”

“Apa masalah? Accident?”

“Ha ah. Accident. Kena langgar singa gunung.”


Adrian atau lebih suka dipanggil Andy ketawa kuat-kuat. “Cikgu tu lagi? What’s her name again? Lina?” Dalam ketawa dia bertanya lalu aku ceritakan apa yang dah jadi. Saudara kembarku gelak besar lagi bila aku sebut warna merah jambu.

“Rina.”

“Ha. Rina. Itulah engkau pun satu, yang kau carik hal dengan cikgu kenapa? Nasib baik dia tak ketengahkan perkara ni. Kau patut bersyukur.”

“Aku sakit hati. Bukan kau tak tau dia tu camne.”

“Lah, memanglah aku tak tau. Bukan aku kenal pun. Aku tau pun dari engkau je dan aku tau kau tu macam mana. OKlah, camne pun dia menurut engkau, dia tetap cikgu. Kau kena hormat dia. Kalau tak tahan sangat kau boleh ajak dia bincang elok-elok kot... Mesti ada solution la, benda kecik je.”

“Kecik bagi kau. Besar bagi aku. Ni maruah tau.”

“Faham, tapi kita kena hormat cikgu. Itu prinsip. Macam parents... Kita tak perlu selalu setuju atau takut kat dorang. Tapi jangan kita abaikan rasa hormat.”


Aku baring merenung siling selepas perbualan singkat dengan Adrian di telefon. Tangan melekat di dahi, memikirkan masalah hidup. Sebenarnya lebih kepada merangka untuk ponteng sekolah esok. Mengapa? Sebab aku malas tunggu bas. Haishhhh... Keluhan berat aku lepaskan.



Pintu balkoni aku buka, mengizinkan alam menghembus nafas untuk menyegarkan ruang kamar. Langit cerah tenang berbintang. Bulan sabit seakan tersenyum menikmati nyanyian cengkerik dan unggas malam. Wajah cikgu Sophia terukir di celahan awan yang melintasi bulan. Apalah dia tengah buat sekarang agaknya? Teringat aku kepada usulan cikgu Rina pasal bawak awek naik motor. Bahagianyalah kalau cikgu Sophia membonceng motorku. Mesti dia peluk aku kuat-kuat. Aku akan sengaja bawak laju-laju supaya dia tak lepaskan pelukan. Berangan. Tak salahkan pasang angan-angan? Percuma je tak macam pasang kabel TV, telefon, internet, atau elektrik dan air. Siapa tau anganan tu jadi kenyataan? Bukankah kata-kata dan impian itu juga merupakan satu bentuk doa?


Beberapa minit sebelum jam dua belas, aku masuk ke dalam. Pintu balkoni sengaja aku biarkan terbuka. Aku menuju ke meja tulis. Tugasan ekonomi yang terdedah di situ sejak lebih dua minggu masih minta untuk disiapkan. Tanganku mencapai buku latihan ekonomi yang tertanam antara timbunan kertas dan buku-buka lain. Aku ambil, lalu aku selak helaian terakhir. “Jumpa saya!!!” Tulisan merah, berdarah di dada buku. Besar pulak tu, melambangkan kuasa, apa lagi. Segera aku capai sebatang pen hitam, lalu aku tulis, “Tak nak!!!” Besar. Lagi besar. Simbol protes. Buku aku katup. Malas aku nak siapkan tugasan yang diberi cikgu Rina. Lantaklah.


Radio yang memang selalu aku pasang sayup-sayup mendendangkan lagu Jerat nyanyian Harvey Malaihollo. Serta merta niatku untuk ponteng sekolah terpadam bila mataku memandang buku biologi. Alunan lagu tersebut membawa wajah cikgu Sophia bermain di khayalanku, sekaligus melayangkan aku ke saat pertama dia melintasi ruang hidup ini.



Hujan. Seperti pelajar-pelajar lain yang tersekat untuk pulang, samada dengan menaiki motorsikal, berbasikal, berjalan kaki, atau hanya mahu menyeberang, aku turut terkandas dan terpaksa berteduh di kafeteria. Ditemani secawan kopi dan sepotong sandwich, aku duduk bersendirian di satu sudut, merenung titis-titis air yang semakin lebat membasahi bumi. Suasana di kafeteria agak sesak petang itu. Meja penuh dan riuh mengganti sunyi dengan variasi suara yang seakan cuba mengalahkan deruman petir dan tangisan awan.


Entah siapa agaknya di antara pelajar dan guru yang berada di situ yang memilih lagu Jerat untuk dimainkan dari Jukebox. Waktu berkumandangnya lagu itulah aku ternampak dia. Sendirian di suatu sudut berdekatan tingkap, selang dua meja dari tempat aku mengisi ruang, di situ dia berdiri. Seperti aku, dia juga merenung hujan. Aku tak tahu siapa dia, atau lebih tepat lagi, kesendirian telah menyebabkan aku terlepas pemandangan seindah itu.


Pancaran kilat diikuti dentuman guruh yang kuat memeranjatkan dia. Masih aku ingat dengan cukup jelas wajah terkejutnya akibat disapa kasar begitu. Dia bergerak menjauhi tingkap. Matanya meliar mencari-cari tempat kosong untuk berlindung dan akhirnya pandangannya jatuh ke wajahku. Dengan tenang aku dia hampiri.


“Kosong? May I?”

“Sure.” Jawabku ringkas. Meja empat kerusi itu dipenuhi aku seorang. Tetapi dua dari kerusinya dah diambil orang. Beg sandang yang aku letakkan di kerusi sebelah kualihkan untuk memberi ruang kepadanya.

“Terima kasih. Saya Sophia.” Saat senyuman dia lontarkan, hati aku jatuh entah ke mana. Aku diyakinkan senyuman itu bahawa inilah lubang cinta. Ada debar saat mata kami bertaut ketika senyum bertukar . Serta merta hatiku memuji bidadari syurga yang tiba-tiba memunculkan diri di depan mata.


“Cikgu Sophia?”

“Ye. Form berapa?”

“A' Level candidateAS.

I see... Saya akan ganti tempat cikgu Lee, kalau awak ambil biologi.”


Dia menjelaskan perkhabaran yang telah diberikan kepada kami oleh cikgu Lee pagi tadi. Hari ini hari terakhir cikgu Lee mengajar di sekolah ini. Dia akan di tugaskan ke cawangan utara.


“Jadi, cikgu akan mengajar saya.”

Dia mengangguk. Tangan aku hulur. “Andrey.”

“Andrey... Ohhh... Familiar nama tu. Kalau tak silap saya cikgu Rina selalu sebut. Cikgu ekonomi awak, kalau saya tak salah?”

“Betul.” Jawapanku dibalas dengan sekuntum senyuman yang cukup memukau sanubari namun pada masa yang sama bagai menyimpan satu rahsia bila nama cikgu Rina disebutnya.

“Cikgu tak ada toleransi tu.” Gumam hatiku.


“Saya tak pernah nampak cikgu sebelum ni.”

“Tahun ni tahun ketiga saya mengajar dekat sini. Awak pelajar baru ke?”


Aku tertunduk, berusaha untuk mengingat namun akhirnya menyesali sikap sendiri yang selalu endah tak endah tentang sekolah hingga aku tercicir dalam melihat keajaiban yang tersembunyi di balik riuh rendah institusi ini. Datang tepat masa, aku balik pun tepat pada masanya. Waktu rehat, aku lebih gemar bersendirian belakang bangunan. Bila ada perhimpunan, aku datang lepas semuanya bersurai. Kecuali Kelab Seni dan Kebudayaan, aku tak ikut serta kelab atau persatuan yang lain.


“Nak kata baru tu, tak jugak. Sejak tingkatan empat saya ada dah kat sini. Maknanya tiga tahun lepas. Lepas O'Level, saya rehat setahun. Baru tahun ni saya join balik.”

I see. No wonder.”

“Maksudnya, cikgu dah ada kat sini masa saya form five… Kenapa saya tak perasan pun cikgu…”

“Saya pun tak perasan awak.” Dia ketawa sewaktu membalas kata-kataku. Aku senyum. Mataku tak mau meninggalkan wajah itu sementara hati dah mula membenih kekaguman. Inikah yang orang panggil cinta pandang pertama?


“Bila cikgu akan mula mengajar saya?”

“Esok.”

“Cikgu tak ada payung?”

“Tak ada.”

“Kopi?” Aku mempelawa untuk memanjangkan perbualan.

"Sandwich? Tuna, chicken, roast beef, vegies, egg, cheese?" Kutambah lagi alasan untuk lebih lama bersama dia. Hatiku berdoa semoga hujan akan semakin lebat. Kalau tak berhenti langsung pun tak apa.

“Surprise me.”

Kalaulah aku ada payung atau helmet lebih...


Betul, satu-satunya perkara yang berkuasa menggerakkan fizikal dan mentalku ke sekolah ialah kelas biologi atau lebih jujur, guru kelas biologi itu sendiri. Bangun setiap pagi dengan penuh bermotivasi, aku adalah pelajar paling berdedikasi yang pernah korang jumpa.


(ads)

#


Nyaman angin pagi meniup getar positif dalam diri walaupun sedar, aku masih perlu ambil bas untuk ke sekolah memandangkan motor aku masih belum siap. Kawasan perumahan redup, dikelilingi pokok-pokok hijau merimbun. Ciak miak burung bersama hembus lembut angin yang menyentuh kulit, membawa jiwa begitu dekat dengan alam. Sentuhannya takkan pernah gagal menghadiahkan manusia ketenangan seluhur ini.


Berjalan kaki menuju ke perhentian bas, aku berterima kasih kepada Pencipta kerana masih dapat menikmati udara segar dan siulan burung-burung. Masih dapat melihat keindahan warna-warni bumi. Masih dapat berjalan dengan gagah dan kuat. Hanya dengan menyentuh kaki di tanah dapat aku kecapi perasaan-perasaan seperti ini. Lain jika menaiki kenderaan. Semuanya dilintasi dan berlalu macam angin.


“Ada kereta nak jalan kaki…”

Kedengaran suara Anis, adikku yang bongsu mengejek bila kereta yang menghantar mereka ke sekolah melintasi aku. Dia menjengukkan mukanyadari tingkap. SUV yang bergerak perlahan tadi kini berhenti.


“Kenapa nak jalan? Jomlah…” Amanda pula bersuara. Uncle Black, pemandu keluarga turut menurunkan tingkap bercermin gelap itu.

“Ada mambang jemput dia kot. Itu yang bersemangat jalan kaki.” Usik Uncle Black yang dah bekerja dengan abah sejak aku kecil lagi.

“Tak pe la, uncle. Saya jalan je, nak exercise.”

“We know the whole story,” usik Amanda. Tingkap dinaikkan dan mereka membiarkan aku dengan pilihanku.


Inilah hikmah di sebalik kejadian. Mendongak ke langit luas, aku akur pada kitab Tuhan yang sedang aku baca. Nafas syukur aku hembus. Dalam kabut pagi, aku lihat udara yang terhela dari paru-paruku bersatu dengan nafas alam. Penyatuan itu telah memunculkan keinsafan. Berjalan kaki begini juga satu keinsafan dan pagi ini aku menyaksikannya lagi.


Ketika sedang duduk merokok sambil menunggu bas, fikiranku melayang terkenangkan cikgu Sophia. Aku tak sabar untuk bertemu dia. Banyak yang ingin aku tanyakan tentang biologi dan tentang tugasan-tugasan yang dia beri — Alasan yang paling kukuh untuk mencuri masa berduaan dengannya. Sambil menyelam apa salahnya minum air, asalkan tak sampai kembong. Aku tersengih sendirian dan dan di waktu itu jugalah, kereta Cikgu Rina melintas di hadapanku. Ketenangan bertukar gelisah. Takut. Malu pun ada. Keinsafan yang aku rasa tadi habis hancur musnah diganti geram. Macam mana aku tak geram, tak bengang? Sebab dialah yang dah buat aku patah kaki tak bermotor macam ni.



Nak tak nak, aku tak dapat mengelak bila dia memberhentikan kereta dan sekali lagi aku dipelawa. Kali ini, tanpa berfikir panjang, aku terus buka pintu, membenamkan punggungku di sebelahnya.


“Macam mana rasanya bila patah kaki?” Tak perlu bertanya, tak payah nak cakap, macam bomoh siam dia tau apa ada dalam kepala aku. Secebis provokasi sengaja dicetuskan dengan cukup lembut. Mesra sungguh bunyinya. Dia menekan punat OFF, menghentikan pemain CD yang sedang memutarkan lagu When I Come Around. Boleh tahan selera, bisik hati aku. Lalu sengaja aku tekan butang ON dengan menghadkan volume pada level dua.


#

(ads)



“Mana motor?”

“Bengkel. Dua tiga hari lagi siap la kot.”


Aku nampak dia menoleh sekilas memandang mukaku, mungkin nak marah atas tindakan selamba aku tadi. Tapi tak. Dia tak marah. Tumpuannya terus pada pemanduan.


“Cikgu suka Green Day?”

RHCP pon saya layan je.”

Cool... Sy suka Macy's Day Parade.”

Dia tak bagi apa-apa komen. Elokah. Hati aku pun ada sesuatu yang nak diperkatakan.


“Terima kasih, cikgu. Cikgu dah ajar saya sesuatu.” Percaya atau tidak, itulah yang nurani aku sampaikan. Dan bila sesuatu datang dari situ, ia bukan gurauan. Sejak keretanya aku toreh, ini memang langsung tak terlintas di fikiran tetapi ya, itulah ucapan yang datang terus dari hati. Mungkin aku terkesan dengan kata-kata Adrian malam tadi dan mungkin juga keinsafan yang terbit dari sentuhan alam sekejap tadi telah mengilhamkan aku untuk melupakan semua geram lantas menghadiahkan dia secebis penghargaan.


“Saya tak ajar awak, Andrey. Awak yang dah ajar diri awak sendiri.”

Susah nak hadam kata-kata berbunga di pagi hari macam ni. Namun begitu, dalam diam aku menaakul kata-katanya.


We can start all over again. Tak ada point pun nak panjang-panjangkan kes kecik macam ni.”


Kes kecil? Merah muka aku ditampar ketulisan hati cikgu Rina. Suara keikhlasan bergema di telingaku. Tapi sekali lagi, hati cuba untuk membuat huraian.


Start all over again… Apa yang nak dimulakan semula sedangkan tak pernah ada apa pun yang dah bermula selain sakit hati? Itu ke yang dimulakan lagi sekali? Kau tak ingat, dia pernah cakap, this is merely a beginning. Betul, sejurus selepas dia cabul bibir engkau.”


Aku toleh seketika ke muka dia yang tenang memandu. Ke bibir dia sebenarnya. Bibir itu… Bibir pertama yang dah mencabul kehormatan bibir aku yang masih perawan. Bila dia mengerling, cepat-cepat aku toleh ke kiri — Ke luar tingkap.


“Lawalah pulak… Apasal dulu aku tak perasan?” Dalam degupan jantung yang tiba-tiba bergetar akibat dijeling sebentar tadi, hati aku mula merengek, menggelisah.

“Mengadalah!!!” Akal membentak, marah.


“Lupakan saja, OK. Anggap perkara tu tak pernah jadi.” Suara yang dilontar membawa pandangan aku kembali ke wajahnya. Dia menoleh seketika kepadaku. Sebuah senyuman dia lontarkan. Jarinya memetik dua tiga kali butang next pada pemain CD dan dia berhenti bila The Zephyr Song mula berkumandang mengisi ruang. Volume dinaikkan ke tahap 4. Seperti bermain drum, dia mengetuk-ngetuk perlahan roda stereng, mengikut rentak lagu Red Hot Chili Pepper tersebut. Bait-bait lirik lagu itu cuba aku hayati dan kaitkan dengan apa yang dia katakan tadi. Dia nak aku terbang dengan dia ke? Adakah lagu itu dia mainkan sebagai pengesahan tentang pengakuannya? Apa sebenarnya yang dia nak aku rasa? Cuba untuk lebih menghayati, aku turut menyanyi kecil.


Fly away on my zephyr, I feel it more than ever
and in this perfect weather, we’ll find a place together.
In the water where I centre my emotions,
all the world can pass me by...

 


“Bukan sengaja saya nak bagi awak markah rendah, dan itu juga tak bermakna semuanya salah. Saya cikgu, dah tentu saya tahu apa saya buat. Jawapan awak ada yang salah, banyak jugak yang betul. Itu biasalah... Kain putih pun boleh pudar. Tak buat salah, macam mana nak belajar, betul tak? Tapi awak kena tau, ekonomi bukan soalan 1+1= 2. You follow?”


“Faham, cikgu.” Itu je perkataan terbaik yang aku jumpa di pagi yang hening dan sebening itu.

“Cuba buat huraian biar jawapan jadi kemas. Kembangkan penjelasan tu mengikut pemahaman awak sendiri tapi jangan lari dari fakta dan data. Bagi saya faham apa yang awak faham.”


“Santapan minda di pagi hari.” Otak aku mengeluh sedangkan hati aku teruja untuk terus mendengar. Jadi aku diam. Buat-buat confused walaupun pada hakikatnya memang aku confused. Bukan pada penerangan yang dibuat cikgu Rina, tapi dengan tindakan sendiri. Dengan apa yang telah dan sedang aku lakukan. Dengan apa yang bakal aku lakukan dan apa yang bakal terjadi nanti.


“Awak ni cerdik, tapi malas, macam spiderman.” Amboi, cikgu Rina dah pandai bergurau. Mungkin kebuntuan di muka aku begitu ketara lalu dia cuba menceriakan aku. Dan untuk pagi itu, dia berjaya buat aku ketawa dari hati.


“Cubalah jangan membuta lagi dalam kelas. Menyampah saya tengok.” Dia menyambung, memecahkan tawa lagi.

“Membuta…” Kataku separuh berbisik. Suka betul dia perkataan tu.


Tell you what... I think you should drop economics if it’s not what you’re into. Saya sokong kalau awak nak ambil subjek yang awak suka. Awak ada masa dan pilihan. Life is all about time and choices, isn’t it?


Masa dan pilihan. Kenyataan terbukti. Kenapa nak paksa diri? Betul, aku buat ni semua atas permintaan abah, tapi abah tak pernah suruh apalagi memaksa aku belajar ekonomi. Aku yang memandai- mandai pilih. Abah berkeras dengan keputusannya, tapi abah bagi kebebasan untuk aku buat pilihan dan akulah yang bertanggungjawab untuk pilih yang terbaik. Dan agaknya aku terpanggil memilih ekonomi hanya kerana takdir mau menemukan aku dengan dia.


 

“Benda takkan jadi tanpa sebab. Aku percaya ada hikmah semua ni.” Terdengar suara akal berbisik sayu. Perlahan. Aku tau, dia mengajak aku memikirkan sesuatu.


“Jangan salahkan aku.” Balas hati. Sebenarnya hati menolak untuk mengerti.


Suara akal aku dengarkan. Kata nasihat cikgu Rina aku hormati dan aku terima dengan hati terbuka. Kebenaran telah menewaskan aku dan di perbualan singkat pada pagi itu, perlahan-lahan mata hatiku celik untuk mencerap sisi lain cikgu Rina.


Benar, ada waktunya perkataan yang dia pilih sangat mengelirukan sampai boleh menyakitkan jiwa. Yang menyakitkan hati, memang banyak. Tak payahlah susah-susah pening kepala nak kira. Tapi apabila difikirkan dalam-dalam, bila dia bersuara lembut dan tenang, hati aku turut menjadi tenteram. Ketulusan yang dia suap buat santapan mindaku yang kelaparan lebih mudah dicerna.


“I'll sleep on it.” Itu saja janji yang dapat aku buat. Usul cikgu Rina ada rasionalnya. Kenapa perlu buang masa buat sesuatu yang tak kita suka?

I bet. Kita boleh bincang perkara ni, kalau awak nak. I'll see what I can do for you, OK.” Pesanan itu diiringi lemparan senyuman dan sempat dia menepuk perlahan bahuku sebelum berlalu ke bilik guru.


“Terima kasih, cikgu.” Kutundukkan kepala tanda hormat dan setuju atas cadangan dan kata nasihatnya, juga terima kasih untuk kemaafan yang dia berikan serta gurauannya yang bersahaja.


“Awak sentiasa boleh cari saya untuk bercakap. Be good.”


“Mana hilangnya marah? Senang betul memaafkan?” Serentak aku ditanya oleh hati dan perasaan. Bersekongkolkah mereka dengan akal yang tersenyum menunggu jawapan?


“Integriti. Dia dah ajar aku perkataan ini. Bukan senang nak dapatkan kemaafan orang, apa salahnya kalau aku mula belajar memberi?”


Akal bertepuk tangan.

Hati dan perasaan tersenyum bangga.


 (getButton) #text=(Bab 7 : Antara Dua Dia) #icon=(link) #color=(#ff000)


Tags

Post a Comment

0Comments

Post a Comment (0)

#buttons=(Accept!) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Check Now
Ok, Go it!