Suara ~ Bab 4 : Hukuman

Ray FL
0


M(caps)asa, tak mungkin terkejarkan. Semalam engkau di sana. Sedar tak sedar, hari ini engkau dah ke esok. Begitu cepat dua minggu berlalu, kini aku terpaksa menjalani rutin yang sama lagi. Jiwa semakin gundah. Tiada sebarang petunjuk dari cikgu Rina jika dia ingin berdamai dan memulangkan motosikalku. Kalaulah aku tau mana dia tinggal, dah tentu aku cari. Di mana boleh aku dapatkan informasi tentang dia? Alamat? Nombor telefon? Siapakah yang patut aku tanya? Kerani sekolah? Cikgu Remy? Pengetua?


‘Percutian’ selama dua minggu yang sepatutnya aku nikmati dengan aman terganggu akibat tindakan cikgu Rina yang telah memisahkan aku dengan Aprilia. Semua yang aku rencanakan musnah macam tu saja. Tanpa motor, aku patah kaki. Nak ke tasik, menapak, memang jauh. Nak tak nak terpaksalah aku naik basikal, berkayuh turun naik bukit. Malas mengayuh, aku boleh naik bas atau teksi. Tapi, disebabkan mood aku dah hilang dirampas cikgu Rina, aku lagi rela bergulung atas katil. Berehat-rehat di rumah. Aku tekad, apa pun jadi, ke sekolah nanti aku mesti berdepan dengan dia. Perempuan tu tak ada hak simpan motor aku lama-lama. Duit pun dah aku sediakan untuk bayar dia.


Menggunakan pengangkutan awam semenjak Aprilia dikebas cikgu Rina tak sepatutnya menjadi rutin namun hakikat aku dah kehilangan dia buat masa ini, terpaksa aku telan. Walaupun abah dan mak ada menyediakan pemandu keluarga, tapi aku lebih selesa memilih alternatif ini. Bukan tak bersyukur, tapi aku malu bila dihantar dan dijemput begitu. Biarlah kedua adik perempuanku menikmati kelebihan tersebut. Untuk aku, begini lebih sesuai.


Nasib aku baik. Mak yang selalu sibuk mengurus perusahaannya masih outstation. Abah pula sentiasa penuh dengan urusan rasmi. Kalau tidak, apa aku nak bagitau mak bapak aku? Apa alasan patut aku bagi untuk duit yang nak aku gunakan buat menebus motosikal yang dah diculik si singa gunung tu? Kedua adik perempuan aku, Anis dan Amanda tak bertanya langsung tentang apa yang dah berlaku di sekolah. Aku tak pasti seluas mana kes aku menoreh dendam di pintu kereta cikgu Rina dah tersebar. Tak pula aku tanyakan kepada mereka berdua samada mereka tau aku dah buat hal. Jika ye, aku harap mereka berdua boleh simpan rahsia. Kalau perkara ni nak sampai ke pengetahuan mak dan abah, biarlah ia sampai secara rasmi, bukan dari mulut orang ketiga. Risau. Sebenarnya aku risau. Memikirkan mak dan abah, mana boleh aku tak risau.


Keluhan kecil keluar dari relung minda. Ada sedikit kekesalan sebenarnya dengan hasil dendam. Inilah akibatnya tunduk pada hasutan hati. Amarah akhirnya memakan diri sendiri. Walaupun puas dapat melampiaskan dendam, tapi itu semua kepuasan sementara. Tiba-tiba aku rasa tindakan aku itu sia-sia. Entahlah… Sekejap aku marah. Sekejap menyesal. Dendam. Dah berbayar ke dendam? Berbaloi ke? Bertubi aku dihenyak ketidakpastian. Bilalah hal ni akan selesai? Selagi motosikal tak dipulangkan, selagi itu hati aku yang dah cikgu Rina toreh ini akan terus mendarahkan dendam. Ternyata dendam tak hilang. Masih ada dan makin bertambah.


“Tak payah nak play victim sangatlah. Kau kira hati kau aje yang kena toreh? Cam mana pulak dengan kereta dia yang dah kau toreh? Perasaan dia?” Akal yang sering mempersoalkan apa juga tindakan berasaskan desakan hati mula bersuara. Dia minta aku untuk berfikir secara matang, aku tau. Namun hati mengambil tempat dengan cekap. Katanya, “kenapa perlu mendera mental dan emosi yang masih hijau? Tak kan nak biarkan perkara ni berlanjutan? Nak biarkan cikgu tu terus menjatuhkan airmuka engkau depan orang ramai?” Logik suara hati aku persetujui, menyisihkan suara akal. Aku tak nak cikgu Rina terus menerus buat aku rasa kecil macam ni. Kenapa aku? Tak pernah sekali aku nampak dia layan pelajar lain macam mana dia layan aku. Hanya aku. Sentiasa aku. Betapa istimewanya aku.


Setiap kali dia menghadirkan diri ke dalam kelas aku terpaksa berperang dengan anxiety, panik pun mengambil kesempatan untuk menyerang. Serentak darah naik dan turun. Aku nak lari, tapi ke mana? Adakah dengan melarikan diri, cikgu Rina akan berhenti mengejar aku? Tak mungkin. Kalaupun dia tak mengejar, tapi perangkap dah dia pasang, di serata tempat. Di mana-mana. Merata-rata. Belok kanan, aku tergolek. Belok kiri, aku juga yang tersadung.


Saban hari perkara ini memakan emosi aku. Setiap hari jugalah kesakitan yang diberi cikgu Rina mencengkam fikiran sampai tak sanggup lagi rasanya aku nak terus belajar kat kolej tu. Aku tak nak tengok muka dia. Aku benci apa yang aku rasa tapi jujur, kadang-kadang aku rasa takut dengan dia. Perasaan takut tu buat aku tak selesa, serba tak kena. Kenapa aku rasa macam tu? Kenapa perlu takut dengan dia? Aku tak tau. Intuisi kot. Entahlah… Pelik tapi benar.


Mengimbas kembali waktu dia dengan bangganya mengumumkan diri sebagai guru kelas merangkap guru ekonomi, tak terlintas kat hati nurani aku bahawa cikgu Rina akan bersikap dingin macam ni. Aku ingat dia baik, mesra dan peka, tapi hakikatnya sejak dari awal, dia telah menunjukkan muka tak puas hati kat aku. Entah apa sebab dan masalah dia, jawapan tu hanya ada pada dia. Hanya dia yang tau. Perlakuannya itu sering buat aku kekok, baik sewaktu bertembung di sekolah dan tentu saja semakin parah bila dia memulakan kelas. Terasa diri diperhati dan diadili, tanpa sebab musabab.


Apa salah yang dah aku buat? Mungkinkah kerana personaliti aku? Adah dia homophobic? Transphobic? Anti LGBT? Dia benci dengan orang macam aku agaknya. Itu tak mustahil. Ada kemungkinan. Walaupun cikgu lain OK je dengan aku, tak bermakna dia pun macam tu. Aku rasa dia ada pengalaman pahit dengan orang macam aku atau mungkin jugak dia ni penunggang agama yang bencikan manusia-manusia berhaluan kiri… Ahhh apalah yang aku meracau ni…


Atau, adakah sebab aku nakal? Nak kata aku nakal dalam kelas, mana logiknya? Aku bukan budak lagi dan aku bukan orang macam tu. Tak pernah aku kacau waktu dia mengajar. Kurang ambil perhatian, itu benar. Tapi kekacauan tak pernah sekali aku timbulkan. Kalau tak tidur, aku diam. Dia sendiri tau aku tak pernah ganggu pelajar lain, buat bising, tak pernah menimbulkan huru-hara atau melakukan apa saja perkara tak senonoh dalam kelas. Malah dialah sebenarnya yang selalu bersikap kurang matang, suka main baling-baling bazirkan kapur. Sedangkan aku sebolehnya tak nak menimbulkan masalah kepada semua pihak. Adakah dia tau niat tulus aku yang satu ini?


Muncul dan menghilang dari fikiran, berselang-seli dengan wajah Aprilia, tak dapat aku lupakan riak gembira di muka cikgu Rina selepas motosikalku dirampasnya. Selama dua tahun berkepit, dua minggu tanpa Aprilia sesungguhnya menyiksakan. Jika cikgu Rina masih enggan mengembalikan hak aku, mau tak mau, terpaksalah aku berurusan dengan mak abah pada hujung minggu nanti. Tak sedar, hati aku berdoa lagi. Mudah-mudahan cikgu Rina ada simpati untuk tidak memanjangkan penderitaanku.


Sepuluh minit berlalu, tiada satu bas pun muncul, malah sebuah teksi pun tak melintas. Aku berseorangan di situ menunggu bas yang dah terlepas akibat kelewatan sendiri. Pukul lapan, maksudnya dua puluh minit lagi, aku perlu berada di bilik kaunseling, seperti mana dah tertera dalam surat yang dihantar cikgu Remy kepada aku melalui pos.


“Bosan betul la...” Hati merintih. Wajah cikgu Rina muncul lagi, bersama senyum riang menunggang motosikal hitam milikku. Lantas aku nyalakan sebatang rokok, berharap asap itu dapat mengusir bayang-bayangnya. Untuk menghalau resah, aku bercakap dengan diri sendiri, alangkah seronoknya kalau masih di atas katil, bergulung nyenyak atau hanya melepak. Betapa damainya hidup bila tak perlu berurusan dengan manusia. Memang seronok kalau dapat menghabiskan masa di rumah. Aku boleh buat apa aku suka. Aku boleh masak. Aku boleh makan. Aku boleh menonton. Boleh main muzik. Semua boleh. Tak siapa halang. Tak siapa bengang.


Macam mana pulak kalau dapat ponteng sekolah, buang masa bersidai main game di pusat hiburan? Games? Pusat hiburan? Oh, sorry. Bukan aku. OK, lebih baik aku ambil teksi terus ke tasik, habiskan hari di sana, memancing? Hmm... Memang aku rindukan tasik. Apapun, sebarang cadangan adalah mustahil untuk memenuhi hasrat, kerana aku perlu melaporkan kehadiran kepada cikgu Remy. Apa nak buat? Jalani sajalah hari dengan senyuman palsu itu lagi.


Be cool, Andrey...” Pesan akal kepada hati.

“Ya... cool sangat dah, sampai kena jumpa pengetua lepas soal jawab dengan cikgu Remy dan Rina.”

Semasa sisa-sisa rokok aku selitkan antara celahan bibir, di situ, di seberang jalan, sebuah kereta hitam berkilat perlahan-lahan berhenti. Tanpa calar, tanpa coretan dendam di pintu. Cantik berkilat macam baru keluar kilang. Tingkap diturunkan. Hon dibunyikan. Dari jalan sebelah sana, dia melontar senyum. Kali ini nyata, bukan ilusi mahupun bayang. Mataku tak menipu.


Kedengaran suaranya memanggil, “sini.”

Telinga aku tidak berbohong.


Seperti dipukau, aku terus bangun, patuh pada arahannya, macam selalu. Aku melintasi jalan raya, mendapatkan dia yang pagi itu tak bercermin mata. Dalam hati aku berdoa semoga hari ini upacara penyerahan motosikal akan berlaku. Selama dua minggu Lia tak kusentuh, rindu yang bersarang bukan kepalang. Tapi sekarang aku terpaksa merayu cikgu Rina, secara tidak langsung membunuh ego sendiri.


“Morning... Care for a ride?” Seolah-olah tak ada yang berlaku, dia menyapa dengan mesra.

“Cikgu, duit dah cukup. Kita boleh settle.” Cuba mengekalkan budi bahasa, hormat dan bersikap sopan agar tak digelar biadab dan dipanggil kurang ajar, kusuarakan berita gembira buatnya. Rayuan itu dia sambut dengan memaling muka. Bukan ke muka aku, tapi dia memandang ke depan, ke muka jalan yang kosong. Sempat kutangkap senyuman di pinggir bibirnya. Senyuman yang seakan berkata, “you wish.”


“Cikgu, saya perlu motor tu. Susah saya nak gerak pergi mana-mana. Nak pergi sekolah pun susah.”

“Teruskan merayu. Suka saya dengar.” Dia mengerling.

Aku menyeranah dalam hati.

“Cikgu memang sengaja nak menyusahkan saya, kan?”

“Awak yang sengaja carik susah, jangan nak salahkan orang lain pulak. Hei, sebelum awak lambat jumpa cikgu Remy dan sebelum awak buat saya lambat, lebih baik awak masuk. Awak tunggu apa? Mana ada bas.” Dia mengerling jam di tangan kanannya. “Sejam lagi baru ada.” Tawarannya berbunyi lebih kepada satu arahan sebenarnya.


“Tak pe. Terima kasih je la. Saya lagi rela jalan kaki.”

“As you wish.” Jawapan mudah dilemparkan kepadaku sebelum dia menaikkan tingkap lalu menekan pedal, meninggalkan aku berdiri di sana, makan asap.



“Shit!!!”

Tiba di sekolah dengan menaiki teksi, aku lewat lima minit. Terkejar-kejar aku menaiki tangga ke bilik kaunseling. Di sana cikgu Remy dah menunggu.


“Jadi Adriana... Awak OK ke? Sihat, lepas kena gantung? Seronok?” Dia memulakan perbualan.

“Memang seronok sangat. Lainlah kalau kena gantung sampai mati, tak adalah saya kat sini sekarang.” Aku menjawab tanpa menghiraukan bahasa yang aku pilih. Cikgu Remy ketawa kecil sambil menggeleng kepala.


“Kopi?”

“Terima kasih. Saya dah minum.”


Aku memerhati sekeliling bilik yang tak pernah aku jejak sebelum kes ini timbul. Banyak rupanya aktiviti-aktiviti dan program yang ditawarkan kelab kaunseling. Kucapai salah satu brochure di atas meja cikgu Remy, membacanya sepintas lalu.


“Boleh saya simpan?” Tanyaku. Cikgu Remy mengangguk. Kucapai beberapa brochure lain, lalu aku masukkan ke dalam beg.


“Saya tak nak perkara camni berulang lagi. Rekod awak bersih. Tak pernah buat hal. Prestasi pun boleh tahan. Awak best student dalam seni dulu, kan?” Aku anggukkan saja pertanyaan cikgu Remy.


“Kenapa tak teruskan?”

“Entahlah cikgu.”

“Kalau berminat nak sertai kelab kaunseling, pintu ni sentiasa terbuka.”

“Terima kasih, cikgu.”

“Tak ada masalah yang tak boleh diselesaikan dengan baik. Awak bukan menengah rendah lagi.” Cikgu Remy yang bermisai nipis, senipis badannya, tenang memberi nasihat.


“Saya harap awak amik iktibar atas apa yang dah jadi.”


Anggukan kepala masih menjadi jawapan. Dalam hati, aku tak sabar nak benda tu selesai. Aku tak boleh lewat kelas biologi. Rugi kalau aku lewat. Cikgu Sophia mesti ternanti-nanti kehadiran pelajar kegemaran dia. Dan yang paling penting, aku nak cikgu Rina pulangkan hak aku.


“Awak boleh tukar subjek kalau ekonomi bukan minat awak. Jangan sia-siakan masa dengan sesuatu yang bercanggah dengan jiwa awak.”

“Akan saya fikirkan, cikgu.”

“Kenapa ambil ekonomi dulu?”

“Sebab nak belajar.”

“Maksud saya, awak minat atau ada desakan?”

“Sejujurnya, saya pilih sebab nak belajar.”

“Awak rasa cikgu Rina tu ke punca pemberontakan awak?”


Nak kata ye, aku tak pasti adakah ini satu pemberontakan. Nak kata tidak, jiwa aku memang memberontak tapi semuanya bersebab. Kalau dia tak mengada sangat, tak kanlah aku jadi macam ni. Jawapan itu aku simpan kemas dalam hati.


“Macam saya cakap tadi, tak wujud masalah kalau tak dipasangkan dengan penyelesaian. Jalan tak pernah mati.”

“Betul, cikgu.”

“Saya rasa awak faham, masalah ni serius. Merosakkan, mencalarkan, apa lagi menulis perkataan yang tak sopan di kereta guru, boleh dikenakan tindakan. Kalau cikgu Rina nak, dia ada hak libatkan polis.”


Sebuah fail dikeluarkan dari laci meja. Cikgu Remy menyelak fail tersebut. Dia mengetuk-ngetuk perlahan pen ditangan ke muka meja sambil membaca apa yang tertera dalam fail tersebut. Aku pula, hanya ada dua nama dalam fikiran. Aprilia dan Sophia.


“Saya ada berita baik. Awak tak payah jumpa pengetua,” tambah cikgu Remy. Fail ditutup. “Cikgu Rina minta perkara ni diselesaikan kat sini je. Maksudnya, antara awak dengan dia. Secara peribadi. Andrey, awak patut berterima kasih kepada cikgu Rina, atas toleransi yang dia tawarkan.”


Tersentak aku. Sukar nak percaya cikgu Rina memilih untuk menamatkan perkara ini begitu saja. Aku teringat, sewaktu tingkatan empat, seorang pelajar telah dibuang sekolah akibat mencalarkan kereta seorang guru, kereta cikgu Remy sendiri, kalau tak silap aku, sama seperti apa yang dah aku buat. Malah kerosakan yang aku lakukan pada kereta cikgu Rina adalah jauh lebih teruk daripada apa yang budak tu buat pada kereta cikgu Remy. Hanya calar yang memanjang di badan kereta bukan sebaris madah dendam.


Berita itu sekaligus telah memusnahkan harapanku untuk dibuang sekolah. Dalam hati ini, sebenarnya aku mengharapkan tindakan tatatertib supaya dapat berpindah ke sekolah lain. Aku nak sangat belajar di kolej dalam bidang yang aku minati atau lebih baik berhenti belajar sama sekali. Aku nak kerja. Melukis atau main muzik tepi jalan, kerja kilang, bawak teksi, bawak lori, jual nasik lemak, jaga lembu atau apa saja. Aku bosan hidup macam ni. Aku tak suka pergi sekolah yang ada cikgu Rina sebab dia dah bunuh motivasi aku. Sekarang dia seakan nak menunjuk kuasanya membuat pilihan untuk aku. Nampaknya dia belum puas mendera.


Terlalu yakin kes ini akan dipanjangkan hingga ke bilik pengetua, berlarut ke pengetahuan mak dan abah, terbukti semua tanggapanku meleset. Keadaan berubah seperti aku tak pernah buat salah. Aku nak tau sangat apa sebab cikgu Rina begitu baik hati, begitu sabar, pemurah dan sungguh bertolak ansur hingga melepaskan aku daripada tanggungjawab.


Rasa malu beradun dengan seribu tanda tanya. Sejenak, fikiran melayangkan aku ke peristiwa di kedai kopi. Aku termenung melayan bingung. Cikgu Remy bagaimanapun tak berminat untuk menghuraikan apakah sebabnya cikgu Rina mengambil keputusan seperti itu. Barangkali dia tak ada jawapan. Mungkin dia juga hairan.


Pintu bilik kaunseling diketuk. Selepas mengucapkan selamat pagi, cikgu Rina terus mengambil tempat dan duduk di sebelahku, memantulkan aura antagonis. Perfume yang dipakainya menusuk deria bau, sampai aku jadi pening, rasa nak muntah. Gementar dan marah kembali bergusti, memadamkan rasa syukur atas toleransi yang diberi.


“Setelah apa yang kita bincangkan dan seperti yang tercatat dalam fail kes kamu ni, Andrey, hari ni saya umumkan, cikgu Rina mahu perkara ini selesai di sini.”

“Maksudnya?” Aku meminta kepastian, masih berada antara percaya atau tidak.

“Cikgu Rina, saya dah terangkan kepada Andrey tentang keputusan awak. Jadi, Andrey, saya rasa awak tau apa awak kena buat sekarang,” ujar cikgu Remy kepadaku. Cikgu Rina tak membuka mulutnya. Dia membiarkan cikgu Remy menjadi perantara.


“Minta maaf dan berterima kasihlah.” Terang cikgu Remy dengan suara tenang, membawa aku kembali ke realiti waktu.


“Ya, dah tentu… Dah tentu maaf, jabat tangan, bersyukur...” Detik hatiku. Satu perkara yang sememangnya tak nak aku buat. Tapi aku terpaksa, bukannya nak. Biar aku ulang sekali lagi... Aku terpaksa. Hidup ini sememangnya satu paksaan. Dipaksa melakukan perkara yang tak direlakan hati. Dan dalam keterpaksaan itu jugalah aku berdiri, membongkokkan sedikit badanku.


“Saya minta maaf sebab toreh kereta cikgu. Dan terima kasih atas tolak ansur cikgu dalam hal ni.” Begitulah ucapanku berbunyi dalam nada berbelah bahagi. Tak ikhlas. Pada waktu itu aku benar-benar rasakan egoku jatuh di hujung tumitnya. Mengizinkan dia mengecapi kemenangan bererti mencemar maruah sendiri. Apapun yang aku kata untuk membela diri, kesalahan tetap dipihak aku.


Senyuman puas hati yang terukir di wajah cikgu Rina menaikkan seri keangkuhannya. Tanganku disambut dengan genggaman yang kuat. Berpeluh tapak tangan akibat tekanan yang dia hantar ke kulitku. Lalu, tanpa berlengah, cepat-cepat aku leraikan salam, tak rela dia membaca aku dengan lebih terperinci.


“Apology accepted.” Cikgu Rina mengangguk. Masih lagi dengan senyuman bangga atas kemenangan terlakar di seluruh wajahnya.


“Baguslah kalau macam tu. Sekarang saya harap kamu belajarlah dari kesilapan, Andrey. Jernihkanlah apa yang keruh.” Pesan cikgu Remy sambil mengukir senyum.


“Ye.” Jawabku sepatah. Aku toleh seketika ke muka cikgu Rina. Sikit pun dia tak pandang muka aku. Dia dah bangun, sedia untuk meninggalkan bilik kaunseling.


“Terima kasih, cikgu Remy. Macam yang dah saya tandatangani, fail tu boleh cikgu lupuskan.” Aku dengar dengan jelas arahan yang diberi cikgu Rina kepada guru disiplin sekolah kami sebelum dia melangkah keluar.


“Boleh saya pergi sekarang?” Aku meminta izin sebaik saja cikgu Rina keluar. Tanpa menunggu kebenaran, aku meluru ke pintu, cepat-cepat dia aku kejar. Cikgu Rina berjalan tenang seakan-akan dia memang menanti untuk dikejar.


“Cikgu, tunggu!” Laungku agak kuat, cuba mematahkan langkahnya. Percubaan berjaya. Dia berhenti tapi tak menoleh sikit pun, seperti mengisyaratkan aku untuk melutut di kakinya. Tak mungkin aku akan melutut, tapi aku berdiri betul-betul depan muka dia. Aku nak buat dia kutip balik maruah aku yang jatuh di tumitnya tadi dan kembalikan kepada aku dengan cara paling terhormat.


“Macam mana dengan motor saya?”

Dia diam.

“Berapa cikgu?”

Dia terus diam.

“Duit dah ada. Saya bagi sekarang.”

Tetap mendiamkan diri.

“Dah dua minggu. Cikgu pun dah tutup kes. Saya hormat, saya sanjung budi baik cikgu. Terima kasih banyak. Tapi tolonglah, cikgu. Bagi balik motor saya. Kalau tidak, apa saya nak jawab dengan mak abah saya nanti? Please…”


Masih tak ada kata-kata yang dapat mendamaikan hati aku. Sebaliknya dengan senyuman meleret dia tinggalkan aku berdiri tercegat kat situ macam orang bingai. Aku hantar dia dengan pandangan geram sampai dia hilang dalam perut bilik guru. Nak saja rasanya aku ikut masuk buat kecoh dalam bilik tu bagi dia malu. Tapi tak payahlah bersusah payah nak memalukan diri sendiri. Karang lain hal pulak jadinya.


Sia-sia. Betul-betul sia-sia.

Maka, dengan rasa dipersia-siakan itu aku melangkah gagah menuju makmal biologi, tempat aku memujuk hati. Tempat di mana jiwa aku selalu dibelai.


#

(ads)




Ciptaan Tuhan paling indah di mata ini sedang melukis rajah di papan hitam semasa aku masuk. Hari ini dia memakai blouse warna maroon dipadankan dengan skirt hitam. Rambut ikalnya yang panjang kemas berikat. Aku suka dia. Dia menepati semua ciri-ciri gadis idamanku. Kecil molek, berambut panjang, suka tersenyum. Ciri-ciri yang hanya aku sedar selepas pertemuan pertama kami di satu petang. Lama kelamaan perasaan suka itu bertukar menjadi lebih parah, melangkaui tahap luar dari kebiasaan hingga memunculkan impian untuk memiliki dia.


Tak macam si singa gunung, cikgu Sophia murah dengan senyuman. Suara dan tutur katanya lebih lembut, lebih sopan dan mesra. Sikap diplomatik, mudah diajak berbincang, bertolak ansur dan bertimbang rasa yang dia pamerkan, melancarkan komunikasi dan persefahaman. Harmoni. Dialah penawar semua kesakitan dan pemberontakan yang bersarang dalam diri ini. Kewujudannya menghalau segala runsing dan resah yang mengganggu hidup. Dia beri aku tenaga. Dia tak sedar, aku tau. Tapi itulah yang selalu dia lakukan dengan hanya sekilas tatapan.


Setiap lontaran senyuman dari bibir dan matanya dapat memberi aku kebebasan yang boleh dipercaya. Sesaat berada di dalam makmal bersama dia, aku rasa macam seribu tahun di syurga. Tak pernah aku rasa lesu apalagi mengantuk. Dengan dia, aku jadi cergas. Sukar nak diterangkan. Bayangkan saja bagaimana rasanya selepas berlari di bawah terik matahari, tiba-tiba terjumpa sungai. Begitulah cikgu Sophia buat aku rasa. Nyaman, sejuk dan tenang seperti dikelilingi hutan hujan dan air terjun. Kerana dialah aku jadi rajin. Kerana dialah Kolej Tasik Biru menjadi tempat paling indah selain rumah dan Tasik Biru itu sendiri. Cikgu Sophia pembakar semangat untuk aku meneruskan pengajian di situ. Dia selalu menginspirasikan aku untuk kekal cemerlang.


“Morning... Sorry, I'm late.” Sapaku mesra, memberi penjelasan ringkas atas kelewatan yang tak disengajakan. Dia menoleh, memandangku dengan mata bersinar. Cair. Aku cair lagi. Sejak hari pertama aku memandang matanya, hati ini telah terjerat. Sepasang mata bundar milik cikgu berkulit kuning langsat itu telah mencairkan hatiku yang beku.


“Pagi, Andrey. Dua minggu, lama tu... Macam mana?” Dia menghampiri aku. Kami berdiri saling bertatapan seperti sepasang kekasih yang ingin melepaskan rindu setelah lama terpisah. Nak saja rasanya aku buka ikatan rambutnya biar mengurai jatuh melepasi bahu. Kemudian akan aku belai sambil menghadiahkan ciuman rindu di dahinya. Itu sering terjadi. Banyak kali, dalam angan-angan. Dalam mimpi-mimpi.


Realitinya, dia di depan mataku sekarang, membersihkan luka di hati setelah dicederakan singa gunung sebentar tadi. Dua minggu kami terpisah. Semuanya pasal singa tu.


“Seronok, cikgu. Siapa yang tak enjoy cuti.” Jawapan yang aku beri membuat dia tertawa. Mata bundarnya menjadi kecil menandakan hatinya turut ketawa. Lapang dada ni bila tengok dia begitu senang setiap kali berbual dengan aku.


“Tapi dua minggu ni dah banyak awak missed.” Bisiknya perlahan sambil menyelak beberapa fail kertas.


“And the one I missed the most is you.” Bisikku ke matanya. Dalam hati.

“Lepas kelas nanti boleh saya ambil bahan dari cikgu?”

“No problem.”

“Terima kasih, cikgu.”

“Andrey...” Dia menghentikan langkahku yang dah bersedia untuk mengambil tempat duduk. Segara aku merapatinya semula. Tak mungkin akan aku lepaskan peluang untuk menatap penuh seraut wajah yang selalu aku rindu.


“Saya…”

“Kalau awak nak, kita boleh bercakap pasal kes dua minggu tu nanti.” Dia berbisik.


Menipukah telinga, atau akukah yang sedang bermimpi?

Kalau ye, tolong jangan kejutkan aku.

 

 

 (getButton) #text=(Bab 5 : Pengajaran) #icon=(link) #color=(#ff000)


Tags

Post a Comment

0Comments

Post a Comment (0)

#buttons=(Accept!) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Check Now
Ok, Go it!