Saturday, 26 September 2020

PEJAM

Rongga fikiran diredah
membiarkan diri terperosok
di permukaan langit hati yang paling hujung
bagaikan terbang dan jatuh tenggelam
bintang digenggam, laut diselam
semakin dalam semakin kelam
bintang digenggaman mengusir gelap.

Ini taman rahsia
dipenuhi bunga-bunga yang tak pernah layu
sentiasa segar mekar
berkembangan menyebar harum
untuk dinikmati kumbang dan unggas
bebas berkejaran mensyukuri alam.
Dan juga untuk aku yang rindu.

Rindu... kerinduan melontar gemanya
Rindu... gemanya semakin bergaung
Rindu...
mahu dikejar dan mengejar begitu
bermain, berlari, menari
menangis, berbisik, ketawa, berlagu...
suara merdu alam dan lukisannya, lengkap
tak jemu buat aku tersenyum,
walau sendirian.

Relung-relung ini,
kuputuskan untuk tidak kuredah lagi.
Kini aku hanya mahu menyusurinya dengan aman.
Seperti malam semalam. Malam tadi.
Dan malam ini, aku akan ke sini lagi.
Malam esok, tunggu aku datang.
Dengan rela aku mahu ia jadi seterusnya.

Tak mahu aku tidur
hingga malam-malam itu menjadi hari,
hingga hari-hari itu menjadi bukti panjang
yang mampu menerangkan kelamnya lautan dalam.

Aku akan terus berjaga
tapi akan kubiarkan mata ini
terus senyum terpejam.

Post a comment

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search