THE MARRIAGE OF LOVE - JANJI SATU UJIAN
JANJI SATU UJIAN

THE MARRIAGE OF LOVE

JANJI SATU UJIAN


Nota-nota itu dipetiknya lagi. Tersuaralah melodi indah, menusuk jauh dalam hati aku yang semakin rindu. Rindu pada cinta yang tumbuh dari sebuah persahabatan yang kukuh. Dah tiga tahun lebih aku menyelaminya. Menerokainya. Dah nak masuk tahun ke empat sejak pertemuan kali pertama. Kini semua keindahan itu aku nilaikan.

Dia melagukan peti hitam itu dengan senyuman, memandang aku tanpa jari-jemarinya yang halus mulus tergelincir dari nota-nota yang dipetik lembut melahirkan irama begitu shahdu, begitu merdu... meresap jauh ke seluruh kewujudan aku, merasuk igauan siang dan malamku untuk memiliki dia sampai akhir usia. Sampai nanti bila waktu tiada lagi dan jika terbit matahari baru, yang aku mahu hanya dia. 

Terluah semua itu hanya dalam renungan saat irama hatinya dipetik lagi. Terpesona aku pada gabungan 
keindahan itu. Indah karya agung ciptaan Pencipta. Dia. Dan indah melodi yang bergema dari petikan jari-jarinya yang ingin aku genggam sampai bila-bila.

"Play it again, please. I'm in love with the melody. It's perfectly beautiful. You play it flawlessly." Pintaku yang berdiri di hadapan gadis istimewa itu lalu aku beranikan diri untuk mengambil tempat di sisinya.

"I'm in love with you." Hampir tidak kedengaran ucapan itu dia lontarkan, namun telingaku dapat menangkap jelas setiap patah yang terucap tanpa memandang aku. Wajahnya tunduk merenung kunci-kunci hitam dan putih yang tertempa di atas kayu hitam berkilat yang telah banyak melagukan 
cerita aku dan dia. Lama dia merenung kunci-kunci itu dan selama itu jugalah aku merenung dia.

"It's been almost four years..." Aku cuba mencari kata-kata paling bermutu untuk suara hati ini aku lagukan, semerdu melodi indah yang dia petik buat aku sebentar tadi. Masih enggan memandang aku, dia seakan menanti aku untuk melanjutkan bicara.

"I feel great whenever I'm with you. I feel complete." Gugup. Aku kehilangan kata-kata untuk melafazkan apa sebenarnya yang aku rasa dari dasar hatiku yang berteriak bersahutan, bergema memanggil-manggil cintanya.

"And it's growing... even deeper... each and every single day... every time, all the time. It's something strange... softly entering my being... I wish I had the words to portray how I feel. The piece you play... it tells a lot."

Dia tetap diam. Tapi kali ini jari-jarinya mula melangkah kemudian berlari di atas kunci-kunci hitam dan putih itu. Nota-nota yang sama bergema lagi. Ruang yang hanya di isi kami berdua waktu itu semakin indah aku saksikan, seakan itulah syurga impian setiap manusia.

Sambil dia meneruskan petikan, aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya. Dalam rasa berbelah bahagi, antara berani dan takut, pinggangnya kurangkul dan aku bisikkan ke telinganya tiga perkataan yang dah tak sanggup lagi terpenjara dalam jiwaku.

"I love you." Aku lihat ada senyuman di bibirnya.
"I really do." Dia memetik piano itu dengan lebih bersemangat bersama senyuman yang bukan dibuat-buat. Aku lihat nafas bergelombang di dadanya dan semangat itu menular pula ke dalam diri aku.
"And it's getting stronger..." Dakapan aku eratkan.
"Kau dah ajar aku makna rindu, kau tau?" Mendengar itu, dia menoleh ke arahku yang terpesona pada semua keindahan yang dia miliki.
"Aku ajar? Camne?" Wajahnya berpaling semula ke kunci-kunci piano. Petikan dia teruskan. Aku semakin berdebar. Semakin gusar. Senyumannya semakin melebar. Semakin indah menggoda khayalku.

"Rindu, tak ada resah sehebat rindu, kau tau? Kau buat aku carik diri aku."
"And...?"
"I found in you." Tangannya kuambil. Terhenti petikan.
"I'm in love. First love. You. You're my first real love. My first everything."
"I've been waiting for this all the years."
"Farah..." Mata bening cerah bercahaya yang aku kagumi itu meneropong jauh ke dasar jiwaku.
"Matrimonio De Amor..." Dia berbisik perlahan.
"I want this song to be our wedding song. One day. One fine day." 

Akhirnya hati gelisahku meluahkan impian yang tercipta lama dalam igauan.

"The marriage of love. Dah tiba masanya kita satukan dia." 
Bersama erat genggaman tangan, dia meyakinkan aku.
"Aku tak nak yang lain, Farah."
"Soulmate... there'll never be another you."

Pages