KISAH PENGKID : AKIBAT NAFSU


Banyak email yang aku terima berkaitan isu transgender dan kebanyakannya datang dari golongan pengkid yang nak mencuba hormon. Untuk menjawab email-email korang, aku perlu masa. Maaf, tapi akan aku usahakan. Camnepon, aku ucapkan terima kasih untuk email-email korang dan tahniah kerana prihatin terhadap pergolakan jiwa korang juga inisiatif untuk memahami diri sendiri.

Kali ini aku nak berkongsi pengalaman Zack, yang dengan izin tuan punya cerita membenarkan kisah hidupnya dipaparkan di ruang ini, sebagai pengajaran dan muhasabah diri terhadap kaum pengkid, wanita, lelaki, nyah atau apa je label manusia-manusia kat luar sana.
Email dari Zack sangat terbuka dan atas permintaannya, tiada suntingan dan tapisan dibuat kecuali nama dan tempat diubah atas permintaan Zack.

Aku mulakan dengan latar belakang Zack yang datang dari keluarga kurang bernasib baik, dibesarkan di Felda. Anak seorang peneroka yang tinggal dalam kesederhanaan, berbagi rezeki dengan 6 orang saudara terdiri daripada 2 lelaki dan selebihnya perempuan. Zack merupakan anak bongsu.

Orientasi seksual Zack bermula pada pertengahan remaja, di usia 15 tahun. Sebelumnya dia tidak merasakan apa-apa kelainan, namun pergaulan dan pendedahan internet mendorong dia ke dunia peralihan.
Hidup di Felda, Zack menceritakan pengalamannya di zaman kanak-kanak, pergaulan antara ke dua jantina, lelaki dan perempuan. Mereka bermain bersama, bergaduh, berbaik semula, lumrah kehidupan anak-anak yang meningkat remaja.

Antara kawan-kawan yang ada, Arshad yang tua 4 tahun darinya yang pada waktu itu berusia 10 tahun, lebih matang dan menjadi ketua kepada kanak-kanak yang lebih muda. Arshad anak kepada peneroka yang berhasil lumayan. Dia memiliki apa yang diidamkan anak-anak peneroka lain yang bernasib kurang baik.

Suatu hari, Arshad mengajak Zack untuk menyertainya memancing di Lubuk Keli. Zack tanpa membantah bersetuju kerana aktiviti memancing adalah hobinya. Lalu mereka berdua ke Lubuk Keli tanpa pengetahuan sesiapa pon.

Setibanya di sana mereka mula memasang umpan. Lama menunggu, tiada hasil.
Berbual sambil menunggu umpan disambar ikan, Arshad menanyakan sesuatu kepada Zack.

"Kau dah datang bulan?" Zack yang tidak mengerti menjawab dengan kerut di dahi.
"Datang bulan tu terjadi pada budak perempuan menandakan dia baligh. Darah keluar setiap bulan. Tak sakit."
"Aku tak pernah tau pasal tu. Darah datang dari mana? Mana kau tau semua ni?"
"Kat sekolah... Darah tu keluar kat bawah tu..." Arshad menundingkan jarinya ke arah seluar yang dipakai Zack.
"Lelaki pon sama ke?"
Arshad menggeleng.
"Lelaki lain... akil baligh lelaki mengeluarkan cecair sperma."
"Apa sperma tu?"
"Benda tu boleh buat perempuan mengandung kalau perempuan tu dah datang bulan."

Sunyi seketika. Zack yang naif tidak merasakan apa-apa sedangkan Arshad mula terangsang.

"Kau pernah tengok **** lelaki?"
" ****? Maksud kau?"
"Mari aku tunjuk." Lalu tanpa malu, Arshad melondehkan seluar pendeknya dan buat pertama kali Zack melihat alat sulit lelaki.
"Ohh... lain dari aku punya."
"Memangla... kau perempuan."

Zack melihat alat kelamin Arshad menegak dan bergerak-gerak. Dia merasa ingin tahu lalu bertanya...
"Apasal benda tu berdiri dan bergerak?"
"Sebab dia terangsang... kau tau benda ni untuk perempuan... untuk seks."
"Seks?"
"Ye, seks... seks tu bila benda ni masuk dalam kau punya. Bila dah satukan nanti dapat anak. Perempuan akan mengandung bila air mani aku pancut dalam kau punya. Tapi kau jangna risau, selagi kau belum datang bulan, kau takkan mengandung."
"Tak berapa paham..." Jawab Zack.
"OK... kalau camtu biar aku ajar. Lagipon kau belum period. Takkan jadi apa-apa."
Arshad kemudiannya membuka seluar dan bajunya, berkeadaan bogel. Zack mula terasa malu. Tapi Arshad dengan berani merapatkan tubuhnya ke tubuh Zack.
"Ini kepala... ini telur. Bila terangsang, batang tegang. Pegangla... rasa. Lain dari kau punya."
Zack enggan lalu Arshad membawa tangan Zack menyentuh alat sulitnya yang mula mengeluarkan cecair precum.
"Keras..." Kata Zack.
"Kau suka?"
"Entahla..."
"Hmm... biar aku tengok kau punya. Bukak la baju dan seluar kau. Jangan takut. Takkan jadi apa-apa..."
Rasa ingin tau mendorong Zack menurut perintah Arshad. Mereka berdua akhirnya sama-sama telanjang bulat.
"Tengok, lainkan... biar aku rasa kau punya..."
Tanpa menjawab dan mengelak, Zack membiarkan hasrat Arshad.
"Cantik..."
Jarinya mula mengusap dan menggentel bibir dan klitoris Zack hingga Zack merasa nikmat.
"Kau dah basah. Aku dah tegang..."
"Abih tu?"
"Benda ni kena masuk kat sini." Terang Arshad sambil menekan jarinya ke lubang Zack. Satukan barang kita. Kau ada lubang. Kat sini." Jari Arshad meraba lubang Zack membuat Zack merasa gelisah, antara takut dan mau tau..
"Baringla... biar aku ajar kau apa yang kau tak tau."
"Tapi benda kau tu besar... aku takut."
"Ahh... tak jadi apa-apa sebab lubang kau licin. Banyak air. Senang benda ni masuk."

Maka hilanglah dara Zack hari tu bersama darah yang mengalir dari kemaluannya. Terasa sakit tetapi lama kelamaan Zack merasa enak. Terawang, dia lupa segalanya dan Arshad melalukan aktiviti sorong tarik tanpa henti.
Mata Zack terpejam menikmati kenikmatan yang tak terkata. Apatahlagi bila hujung **** Arshad yang licin menyentuh ruang vagina yang paling dalam dengan kuat dan bertenaga. 

Keluh resah dan rengekan berakhir dengan pancutan sperma ke rahim Zack. Zack terasa panas dan denyutan ke dua alat kelamin menambah nikmat seks kepada mereka.

"Inila seks... sedapkan?"
Zack cuma mampu mengangguk kelesuan.
"Kita boleh buat hari-hari... bolehkan?"
"Aku tak tau. Sakit masa kau masuk tadi. Aku takut... ada darah."
"Darah tu sekali je. Kali ke dua buat dah tak ada apa-apa selain sedap."

Lama Zack memikirkan permintaan Arshad, lalu akhirnya dia bersetuju kerana nikmat pertama mula merangsang dia.


Setiap hari, mereka melakukan seks. Kadang-kadang di sungai. Kadang-kadang dalam stor di ladang milik ayah Arshad. Kadang-kadang, bila ibu bapa Arshad keluar, mereka melakukannya di bilik Arshad sendiri. Mereka berdua semakin khayal dan gian. Keenakan zakar Arshad yang bersaiz besar memberikan denyutan tak terhingga di ruang vagina Zack yang sentiasa lapar dan dahagakan sperma lelaki bernama Arshad.

Masa berlalu, akhirnya Zack mencapai akil baligh. Dia memberitahu Arshad akan kebimbangannya jika dia mengandung, namun Arshad meyakinkan bahawa dia akan melepaskan spermanya di luar demi mengelakkan kehamilan. Zack setuju.
Seks antara ke dua remaja yang telah mencapai akil baligh menambahkan kenikmatan antara ke dua mereka apatahlagi payudara Zack semakin membesar dan semakin lama, semakin banyak posisi yang mereka cuba.

Mereka walaubagaimanapon terpisah bila keluarga Arshad berpindah ke bandar X. Maka kesunyianla Zack yang sentiasa dahagakan belaian lelaki. Ketiadaan Arshad mendorong Zack melakukan onani dengan kerap, membayangkan saat-saat nikmat bersama Arshad. Namun, dia tidak merasa puas dengan permainan jari. Dia memerlukan alat sulit lelaki yang gagah untuk mencapai klimaks yang hebat.

Bermula dari itu, Zack mula berubah. Dia sering menggoda lelaki-lelaki setempat dengannya. Bermula dengan Jamil, dia bertukar pasangan. Ahmad, Busu, Kamal dan beberapa yang lain menjadi pemuas nafsu Zack.
Oleh kerana terlalu kerap merasakan tusukan alat kelamin lelaki yang berlainan saiz, malah ada yang lemah dan cepat klimaks, Zack mula merasa bosan lalu mencapai keasyikan dengan jarinya sendiri. Bermulala saat di mana dia berjinak-jjnak dengan menonton video lucah di Internet dan membaca cerita-cerita enak yang kian merangsang keinginan remajanya.

Zack tidak dapat membendung ketagihan yang mendorong dirinya menyertai seks chat dan dia mendapat beberapa teman yang juga ketagihan. Lelaki dan perempuan dia hiburkan melalui aplikasi Skype dan adakalanya mereka merancang pertemuan di luar semata-mata untuk melampiaskan nafsu masing-masing.

Suatu hari, seorang gadis menegurnya dan mereka mula berbual mengenai pengalaman seks yang pernah mereka lalui. Jarak yang tidak begitu jauh, memutuskan mereka untuk bertemu di sebuah hotel murah. Sewaktu itu Zack telah berusia 16 tahun, manakala Alia lebih tua darinya, berusia 19 tahun dan menuntut di sebuah institusi pengajian tinggi berhampiran bandar mereka.

Zack terpegun dengan kecantikan Alia yang miliki tubuh badan yang mantap berserta kulit yang putih dan rambut panjang yang berkilat hitam.
Bermulala episod lesbian antara mereka. Kemahiran Alia memberi kenikmatan hebat yang tak pernah dirasai ketika bersama lelaki-lelaki yang pernah dia tiduri.
Alia sangat lembut dan romantis, hati Zack merasa damai. Akhirnya, mereka bercinta dan tinggal sebumbung, selepas Zack tamat alam persekolahan.

Mereka melakukan hubungan kelamin setiap hari, beberapa kali dalam sehari setiap ada kesempatan. Waktu itu Zack sudah tidak peduli lagi tentang lelaki kerana dia lebih merasa seronok dan bahagia bercinta dengan wanita bernama Alia. Seperti Zack, Alia juga pernah menjalinkan hubungan seks dengan bekas tunangnya sebelum mengenali Zack. Oleh kerena kecewa dengan kecurangan lelaki yang telah menghancurkan hatinya beberapa kali, Alia sudah serik dan sejak itu dia berubah. Bersama Zack, dia merasa bahagia, apalagi penampilan Zack yang betul-betul macam lelaki dan wajah yang cute membuat hati Alia menjadi cair. Setiap permintaan dan kemahuan Zack dia turutkan.

Keputusan SPM Zack tidak begitu membanggakan, jadi dia tidak diterima masuk ke mana-mana IPTA. Dengan pujukan dan semangat dari Alia, akhirnya Zack bersetuju untuk memasuki IPTS, ditaja separuhnya oleh Alia sendiri yang pada waktu itu telah tamat pengajian dan mendapat kerja yang baik. Separuh lagi dari keluarga dan hasil dia bekerja sambilan. Hubungan dan keharmonian 'rumahtangga' mereka semakin mekar dan Alia yang amat mencintai Zack membelikannya sebuah motosikal scooter untuk mudah Zack ke kampus kerana waktu kuliah dan jarak antara kolej dan tempat kerja Alia agak jauh.

Malangnya, sikap Zack mula berubah setelah beberapa waktu menuntut di situ. Kecelaruan identiti dan orientasi seksual Zack menghentak dirinya yang sering dahagakan seks. Dengan Alia dia mula merasa bosan, atas alasan Alia cepat penat dan sering menolak bila dia maukan seks. Lalu dia mula berjinak-jinak semula dengan laman sosial, mencari teman baru. Di kolej, seorang lelaki bernama Imran menaruh hati kepada Zack biarpon penampilan Zack melebihi lelaki normal.

Komitmen Alia terhadap kerjayanya yang menuntut masa membuat kemesraan mereka semakin hambar. Alia sering out-station, Zack sentiasa kehausan. Menurut Zack, Alia bukan untuk dipersalahkan dalam hal ini, malah diala punca semua kesengsaraan yang Alia alami. Ketiadaan Alia jika dia terpaksa bekerja di luar, membuat Zack  semakin sunyi dan perlukan hiburan. Lalu dia mula membalas perhatian yang di beri Imran.

Keterlanjuran demi keterlanjuran mereka lakukan, malah Zack kerap membawa Imran pulang ke rumah dan mereka melakukan hubungan seks di situ sewaktu ketiadaan Alia. Akibatnya, Zack pernah hamil dan terpaksa menggugurkan kandungan. Dia menipu Alia dengan mengatakan yang ibunya sakit dan memerlukan sejumlah wang untut rawatan. Demi kasih dan kasihan, Alia memberi dengan ikhlas tanpa sebarang syak wasangka. Namun peristiwa itu tidak menginsafkan Zack, sebaliknya ketagihannya terhadap seks semakin parah. Bukan saja dengan Imran, dia mula bertemu dengan orang yang dia kenal di laman sosial dan tidur dengan beberapa dari mereka, lelaki dan perempuan.

Pada suatu hari, Alia mengatakan syarikatnya akan menghantar Alia untuk berkursus di Singapura selama dua minggu. Zack tidak merasa apa-apa, malah berita itu seakan membebaskan dirinya dari belenggu Alia. Sebaik saja Alia berangkat, Zack menghubungi Karmila, perempuan yang dia kenali di laman Facebook, meminta untuk bermalam di rumahnya. Karmila setuju.

Zack berfoya-foya dengan teman-temannya di rumah Alia dan bila dia kesesakan wang, dia menghubungi Alia. Sepantas kilat Alia pasti mengirimkan wang tanpa banyak soal. Wang itu dihabiskan dengan membuang masa di kelab-kelab hiburan bersama teman-temannya. Zack juga terlibat dalam pengambilan pil ecstasy.

Suatu hari Alia menghubungi Zack untuk memberitahu kemungkinan kursus itu akan dipanjangkan selama 5 hari lagi. Seperti biasa Zack akan berlakon seolah-olah dia rindu dan tak sanggup ditinggalkan lama-lama dan seperti selalu, Alia memujuk dia untuk bersabar. Berita itu amat menggembirakan hati Zack.
Ruang bilik gelap. Jam 2 pagi. Ketukan pintu mengejutkan Zack dan Imran yang sedang khayal melayan nafsu seks masing-masing. Cepat-cepat mereka menyarung baju dan Zack membuka pintu sementara Imran cuba menyembunyikan diri.

"Kami pegawai pencegah maksiat."

Berita penangkapan itu sampai ke pengetahuan keluarga Imran dan Zack. Seluruh kolej tau tentang apa yang terjadi dan Alia yang dihubungi oleh polis atas permintaan Zack pulang dalam kehampaan dan kekecewaan.
Imran membayar denda, sementara Zack dimasukkan ke pusat pemulihan akhlak.
Tembelang Zack pecah bila Karmila menceritakan semua rahsia Zack kepada Alia dan Alia tidak memaafkan semua tipu muslihat Zack hingga kini.

KISAH PENGKID : AKIBAT NAFSU KISAH PENGKID : AKIBAT NAFSU Reviewed by Ray FL on Wednesday, July 20, 2016 Rating: 5
Powered by Blogger.