DI HUTAN


Seseorang berkata pada aku,
"bersama engkau,
aku dikelilingi hutan hujan dan air terjun."

Kata-kata itu menjadi inspirasi kepada senyumanku.
Kedamaian bertaburan di setiap sudut dan arah.
Tenang aku rasakan. Tenang seperti dia.

Dia yang cintakan alam.
Yang menjadi lebih romantis saat berdua melihat hujan.
Dia yang begitu manis dalam mengekspresi isi hati.

Atau saat merenung langit senja,
bersama damai di mana saja.
Menghayati bagaimana matahari
perlahan-lahan menyusup jatuh di horizon.
Atau ketika bertatapan mata ke mata
di dalam ruang kecil yang sama-sama kami bina
untuk menghargai anugerah Tuhan.

Di hutan, cinta bukan satu mimpi.
Di hutan, bersama dia, aku temukan erti kesediaan.
Sedia untuk menghadapi tiap sesuatu yang hadir,
tiap sesuatu yang tak terduga.
Belajar dari alam yang tak pernah menipu.
Jauh dari kepalsuan ciptaan dunia.

Di hutan, kami temui kesederhanaan.
Kasih sayang.
Bukan sekadar cinta dua manusia.
Kasih kepada kehijauan.
Sayang pada melodi semulajadi yang sempurna.
Cinta menebal untuk semua.

Dalam kesederhanaan itu
kami himpunkan kesempurnaan.
Dan dalam kesempurnaan itu
terselit keinsafan.

Saat senja melabuhkan tirai di hadapan unggun api,
aku bisikkan ke telinganya,
"Kau bawa aku mencapai bintang-bintang.
Menjelajah angkasa.
Dan aku tak mahu turun lagi."


Di hutan, cinta bukan satu mimpi.
DI HUTAN DI HUTAN Reviewed by Annie Ray Yusoff on Tuesday, June 14, 2016 Rating: 5
Powered by Blogger.