SUNYI DAN ALAM


Terdampar sepi di pulau, 
berjuta batu jauhnya,
bersendirian, 
hanya bertemankan rasa takut, bimbang, cemas.
Hidup mesti terus, selagi masih bernafas.

Alam mengajar dia untuk bertahan.
Tabah menguatkan semangat.
Air kelapa pemuas dahaga.
Ikan, siput, pisang pengalas perut.
Lindungan dibina dari serakan
pelapah-pelepah kelapa dan dahan.
Tiada mancis atau lighter.
Tapi batu, kayu dan ranting setia membantu.

Baju yang  kian melusuh, koyak sana sini
siapa peduli?
Tak siapa melihat.
Bertelanjang bebas ke sana sini
sementara menanti pakaian lusuh itu kering.

Dalam sepi meliputi hari, kesedihan merelung diri.
Saat mengenang insan-insan tercinta, tertitis air mata.
Tapi bila terkenang insan-insan penakut,
tersenyum dia disertai ketawa besar.

Dia bersyukur dalam hati, damai di pulau sepi.
Tiada gangguan. Tiada hipokrasi.
Alam begitu jujur hingga dia jarang tersungkur.
Kesendirian dan kesunyian yang dia lalui
Mendekatkan dia dengan alam,
Menemukan dia dengan sesuatu yang tak pernah ditemu dulu,
Bersama waktu dia mengerti,
Tuhan melindunginya dalam sesat.

Di situ, jauh di pulau yang jauh itu,
dia temukan dua perkara :-

Pengertian rohani.
Kebesaran Pencipta.

SUNYI DAN ALAM SUNYI DAN ALAM Reviewed by Annie Ray Yusoff on Thursday, May 26, 2016 Rating: 5
Powered by Blogger.