LYDIA 1


Aku tau, kemungkinan itu amat tipis senipis kulit bawang tapi harapan ku tebal, setebal lapis bumi. Aku dengar sindiran mereka. Tujuan untuk mematikan hasratku, memusnahkan keyakinan dan harapanku.  Mereka salah. Mereka tak tahu betapa aku percaya pada intuisi dan gerak hati. Kata-kata mereka menguatkan lagi yakin, harapan dan kesungguhan aku.

Bukti bukan untuk mereka. Bukti ini untuk engkau. Itu yang lebih penting. Sumpahan manusia hanya membuang masa. Aku bukan manusia yang suka membuang tenaga memikirkan kata-kata yang membunuh perangsang dalam diri. 

Dari perbualan kali pertama yang singkat, sempat kita akui terdapat beberapa persamaan antara kau dan aku.
Benci pada kesesakan.
Tak minat bersukan.
Amat mencintai haiwan.
Kau dan aku, kita dilahirkan kembar.
Ada tiga tahi lalat kecil di pipi kiri kita.
Kita gemar memilih tempat yang sama.
Introvert.

Pertemuan kita indah. Kali pertama itu indah. Indah berbaur gelisah. Semua serba tak kena. Namun berbaloi mencuba. Lalu terciptalah babak-babak, penghias cerita kita. Semuanya kucatat dengan teliti. Untuk bacaan kita bersama dikemudian hari.

LYDIA 1 LYDIA 1 Reviewed by Ray FL on Saturday, March 05, 2016 Rating: 5
Powered by Blogger.