PROSA AIR MATA - USMAN AWANG - JANJI SATU UJIAN
JANJI SATU UJIAN

PROSA AIR MATA - USMAN AWANG

JANJI SATU UJIAN


Bahawasanya air mata
tiadalah ia memilih tempat untuk jatuh
tidak pula memilih waktu untuk menitis

Air mata adalah kepunyaan bersyarikat
dipunyai oleh orang-orang melarat yang tinggal
di dangau-dangau yang buruk oleh tukang sabit yang masuk
ke padang yang luas dan ke tebing yang curam,
dan juga oleh penghuni-penghuni gedung-gedung yang permai
dan istana-istana yang indah.


Bahkan di situ lebih banyak orang menelan ratap dan memulas tangis.
Luka di jiwa yang mereka hidapkan, dilingkung oleh tembok dinding
yang tebal dan tinggi, sehingga yang kelihatan
oleh orang luar atau yang mereka ketahui hanya
senyuman saja,
padahal senyum itu penuh dengan kepahitan.


Random Posts :

Pages